Bu Maya, Jangan Nyerah Jadi Guru ya...



foto:beritabulukumba.com


Nurmayani, si ibu jelita yang ikhlas ngajar di SMP 1 Bantaeng. Tiba-tiba kena apes, sekarang dia di penjara gara-gara nyubit muridnya yang main ciprat-cipratan air bekas pel.

Ceritanya pagi itu ada kegiatan rutin sholat duha, tapi ada dua bocah yang agak degil dan gak mau ikutan sholat, ini sih biasa, saya aja dulu pas SMP suka mbandel. Terus bu maya, begitu panggilan kerennya, dateng dan nasehatin mereka biar cepet ikut sholat, eh malah bu maya dicipratin. Otomatis bu maya marah dan nyubit bocah-bocah itu, ini juga biasa banget di dunia sekolah tingkat anak-anak. Terkadang harus keras biar anak-anak nurut, kadang juga harus lembut biar si anak punya semangat.

Eh, tanpa dinyana ternyata si ortunya bocah itu ngelaporin ke polisi dengan tuduhan penganiayaan, duh sial banget si ani sama si yaya, kalo ada kekerasan namanya dicatut terus… sekarang si Ibu cantik ini ndekem jadi tahanan titipan kejaksaan Negeri Bantaeng sambil nunggu kasusnya naik ke pengadilan.

Hemm… saya, dan tentunya semua siswa SMP generasi 90-an keatas pasti gemeezz ngeliat kejadian ini. Dulu waktu angkatan kita sekolah, kalo murid dihukum guru , wali murid pasti langsung bilang makasih udah ngedidik anaknya dengan benar. Orang tua saya aja cuek bebek kalo anak-anaknya disabet sama gurunya, malah pas pertama kali saya dititipin di pesantren, ortu saya bilang “pak kyai, mbok anak saya dijewer aja kalo ngajinya dedel, ben ngalap barokah.” Begitu kejamnya ortu saya…

Nah, wali murid jaman sekarang gak bisa terima kalo anaknya dididik kayak gitu.

Saya juga curiga, jangan-jangan wali murid yang suka protes dengan cara guru mendidik, pasti gak pernah dididik dengan benar oleh orang tuanya. Wali murid kayak gini pasti mamah-mamah muda yang lahir setelah nike ardhila mati kecelakaan… Innalillahi…

Yang bikin mangkel lagi, polisinya itu lho, ada laporan ecek-ecek kaya gini aja ditanganin serius banget, padahal sekelas polres yang biasa nanganin perampokan dan pembegalan. Nah ini, cuman kasus pencubitan, udah kaya kasus pembunuhan aja… uttekke neng endii…

Ah, kalo polisinya mah gak bisa kita salah-salahin, prinsipnya polisi kan melayani masyarakat tanpa pengecualian. Dan pas ada laporan kayak gini polisi wajib mugholadhoh nindak-lanjutin. Gak bisa polisi menganulir aduan atau laporan dari masyarakat, kena pentung kejaksaan nanti…hehe

Dan, prinsip kerja kepolisian, kalo ada delik aduan yang mengarah kepada kekerasan, maka itu terindikasi pidana. Karena pencubitan itu ada indikasi kekerasannya, dengan bukti si bocah yang dicubit mengerang kesakitan, berarti itu tindak pidana. Dihukum 5 tahun penjara lho…ampun ndan polisi…

Tapi, yang bikin menarik perhatian saya, baru dua hari kasus ini muncul, udah jadi viral. Saya curiga, jangan-jangan ada pengalihan isu, sok konspiratif, hehe. Tapi emang bener kok, kasus ini muncul persis lagi kenceng-kencengnya isu PKI dan HTI. Mau bilang apa coba, ini beneran pengalihan isu. Kalian masih gak percaya, karepmu mblo… omonganku yo rung mesti bener…

Tapi, saya berharap sama bu Maya supaya kuat dan tahan jadi guru. Bangsa kita butuh lebih banyak guru-guru dengan status mamah muda kaya bu Maya #eh. Maksudnya guru muda yang energik kaya bu Maya…hehe

Bu, jangan nyerah jadi guru ya…



Comments

Popular posts from this blog

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Bangun SDM dan Tekankan Peran Keluarga dalam Pendidikan

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya