Dek, Nggak Lupa Sama Tragedi Trisakti Kan?

Foto: www.madiunpos.com
Suasana kampus dari pagi sampai sore kemaren tanggal 12 Mei kelihatan biasa, gitu-gitu aja aktifitasnya. Eh, bukan aktifitas deng, tapi rutinitas yang tiap hari bikin bapermahasiswa, ya itu tuh, kuliah yang udah ngebosenin yang herannya para mahasiswa "tabah" menjalaninya ditengah gedung-gedung tua dan taman revolusi yang udah "merevolusi" otak mahasiswa untuk main gadget, wifi-an dan "ngadek-ngadek" sama junior daripada membaca buku. Sungguh terlalu kalian kakaks!

Dek, sampean masih ingat tanggal kemaren?, tanggal bersejarah, tapi bukan tanggal ulang tahunku dan ulang tahunmu. Adek udah lupa ya? Jadi adek beneran lupa kalo18 tahun lalu, tanggal 12 Mei 1998 ada kejadian mengerikan dalam sejarah kemanusiaan Indonesia. Iya dek, Tragedi Trisakti, udah ingat? hah, enggak juga, goblok kalian dek.

itu loh, kejadian yang sering abang ceritain kekamu tiap malam buat dongeng sebelum tidurmu. Abang cerita pas waktu smester satu dulu.

Itu kejadian yang rame di refleksiin tiap tahun di tanggal kemaren sebagai peristiwa berdarah yang memakan korban jiwa. Tragedi yang berujung dengan peristiwa penembakan oleh aparat kepada sejumlah mahasiswa Universitas Trisakti, menewaskan empat mahasiwa dan melukai Sembilan mahasiswa. Mereka yang tewas adalah Elang Mulya Lesmana, Hafidhin Royan, Hery Hartanto dan Hendrawan Sie. 

Kalo adek mau belajar sejarah lagi, adek bakalan tau kalo kejadian itu yang bikin reformasi lahir, adek masih ingat reformasi to? Oh, waktu reformasi lahir, adek juga baru lahir tho...

Udah 18 tahun berlalu gitu aja dek kejadian itu, keluarga korban juga belum dapet kepastian keadilan, sedih kan... 

Iya dek 18 tahun, semenjak adek masih orok. itu bukan waktu yang muda lagi buat nunggu, adek aja yang tahun itu masih nggemesin sekarang udah ngerasa tua kan... 

Yang harus adek tahu nih, semenjak hari itu sampe sekarang, pemerintah gak tuntas nyelesaiin kasus itu. tiap tahun keluarga korban yang ditemenin pegiat HAM, aktifis sosial dan masyarkat memperingati tragedi itu dengan penuh kesedihan dan luka dek

ini betul-betul tragedi besar buat bangsa Indonesia dek, melebihi kesedihanmu kepada mantan pacarmu  karena dia selingkuh di depan matamu, sedih banget kan dhek, kisahnya lebih menyayat ketimbang film AADC 2. sakitnya lebih dalam lagi dek, sakitnya tuh di sini...!!

Abang gak perlu ngulangin cerita itu lagi dek, abang cuma pengen adekinget dan menolak lupa kejadian itu. masalahnya dedek ini mahasiwa yang hidup di kampus kemanusiaan dan peradaban, adek kudu inget kejadian ini, dimana ternyata keadilan belum sepenuhnya bisa diwujudkan di negeri ini dek. Abang dari pagi kemaren nungguin adek buat ngibarin bendera setengah tiang, refleksi bersama kejadian ini di kampus atau bikin acara doa bersama kek buat korban Trisakti. 

Abang gak kecewa kok dek, abang kan orangnya selalu berbaik sangka. Kali aja adek masih sibuk ngerjain tugas kuliah, bikin makalah dan penelitian buat kampus kemanusiaan dan peradaban ini dek. Semoga adek ingat dengan sejarah perjalanan bangsa dan ikut berperan membangun negeri ini dek.


Semoga adek selalu di garis terdepan perlawanan.


     *Yulius Caesar

Comments

Popular posts from this blog

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Bangun SDM dan Tekankan Peran Keluarga dalam Pendidikan

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya