Dunia itu diciptakan dengan Bercanda


google

Assalamu’alaikum jama’ah, sehat? Alhamdu…lillah…

Begini prof. kali ini admin pengen menjernihkan satu persoalan yang sering jadi rasan-rasan. Rasan-rasan itu biasanya muncul kalo pas lagi ngobrol sambil mengajukan pertanyaan nyinyir “situs apaan sih ngeProf itu? Gak penting banget, isinya Cuma guyonan dan provokasi.” 

Lah ini prof masalah sebnernya yang sedang menjalar akut di masyarakat modern saat ini, terutama di kalangan aktivis-aktivis Ngaliyan. Mereka masih nganggep guyonan sebagai hal yang gak penting, mereka memandang guyonan hanya sambil lalu tanpa ada pemaknaan sama sekali, stahfirullohalajim….(loh, kok malah admin jadi serius)… 

Lek Johan Huizinga yang didapuk jadi filosof kebudayaan dateng secara imajiner ke kandang ngeProf.com buat ngejelasin kalo permainan dan candaan udah ada lebih dulu sebelum kebudayaan lahir. Gila, ilmiyah banget penjelasannya….

Lek johan juga ngelanjutin omongannya, dalam setiap kebudayaan pasti ada permainan dan percandaan yang membentuk kemanusiaan, dia nyebutnya “Homo Ludens”.

Udah cukup belum penjelasan dari teorinya lek Johan? Kalo belum admin mau nambahin dalil Al-qur’annya biar afdhol..

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ ۖ وَلَلدَّارُ الْآخِرَةُ خَيْرٌ لِلَّذِينَ يَتَّقُونَ ۗ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

Ini dalil admin ambil dari surat Al-an’am ayat 32, yang artinya kurang lebih kayak gini: 

“hidup itu yang ada Cuma bermain dan bercanda. Kalau toh ada yang lebih baik dan serius itu cuman ada di akherat, itupun Cuma buat orang yang bertaqwa. Apa kalian udah paham?”

Begini ini, Al-qur’an aja udah bilang kalo hidup di dunia hanya permainan dan tempat bercandaan. Boleh serius dalam mengurusi hal-hal duniawi tapi gak boleh melampau koridor guyonan sehingga kita tenggelam dalam keseriusan.

Yang boleh diseriusin hanya akherat dan mencari berkah dari Allah. SWT. Selain itu, jangan terlalu, terima aja hidup yang udah jalan ini sambil senyam-senyum…hehehe

Nah untuk menseriusi keridhoan dan keberkahan Tuhan itu ya jama’ah ngeprof harus peka terhadap masalah-malasah sosial seperti sahabat-sahabat ngeProf yang ada di dunia pergerakan. Kalo yang ini harus bener-bener serius, seriusnya juga tetep ada bumbu guyonannya…hehe

Yang harus jama’ah tau, ngeProf gak anti sama keseriusan, apalagi keseriusan untuk kemaslahatan bersama dan kemanusiaan. Tapi ketika keseriusan itu masih bisa dibawa untuk guyonan kenapa enggak?


Comments

Popular posts from this blog

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Bangun SDM dan Tekankan Peran Keluarga dalam Pendidikan

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya

Tebarkan Kasih di Gersangnya Hati

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter