Kisah Pilu Kebonharjo


Kasus penggusuran warga kebonharjo kemaren masih hangat untuk diperbincangankan sampai hari ini. Seenggaknya ada satu kisa pilu yang dialamin anak-anak waktu pas nggarap ujian akhir kelas 6 SD dan istighosah ruwahan yang dibubarkan paksa pagi itu.

Salah seorang ibu-ibu cerita, waktu itu penggusuran dilakukan pas pagi hari sekitaran jam 9 pagi. Pas itu gak ada yang nyangka kalo hari itu bakal ada bulldozzer yang masuk wilayah kebonharjo lewat pagar pembatsa belakang.

Nah, deket pagher belakang itu ada sekolahan dan madrasah diniyah yang udah 35 tahun berdiri. Di deket situ juga ada masjid yang jadi tempat kegiatan keagaman warga setempat. Pagi itu lagi ada istighosah dalam rangka menghadapi nisyfu Sya’ban yang emang udah jadi tradisi warga situ.

Sebenernya warga sempet was-was pas mau ngadain kegiatan itu, kondusif apa enggak, ntar jadi ada penggusuran apa enggak. Tapi karena itu udah tradisi dan udah terlanjur disepakati seluruh warga akhirnya dilaksanain juga acara itu. Awalnya acara berjalan normal. Tapi ujug-ujug ada beberpa pasukan brimob yang minta acara itu segera diselesaikan. Perwakilan brimob itu bawa senjata dan mondar-mandir di sekitar istighosah, seolah-olah istighosah itu kegiatan teroris. Gila ni brimob…

Selang beberapa saat, ada satu backhoe yang udah ngadang di balik pager belakang tadi. Pak RW nanya sama personel brimob itu, itu backhoe buat apa? Jawab brimob, Cuma buat ngadang backhoe lainnya yang mau nggusur. Warga percaya aja dan ngelanjutin pengajian.
Tapi eh, ternyata justru backhoe itu yang mengawali penghancuran rumah-rumah warga diikutrin beberapa personel brimob lagi di belakang backhoe itu.

Tentunya warga kaget, kok bisa oarang lagi istighosah disuaruh bubar gara-gara ada penggusuran. Lagian istighosah itu bukan untuk ngalang-ngalangi reaktifasi, tapi itu kegiatan rutin tahunan.

Singkat cerita, istighosah bubar, tratag yang buat peneduh pengajian dihancurin, kitab-kitab dan buku pengajian kececer ketindes backhoe. Sebagian atap masjid juga cecel. Bener-bener deh, biadab banget…

Nah kisah selanjutnya pas waktu backhoe itu menghadap dan menggetarkan bangunan sekolah yang lagi dipake buat kegiatan belajar anak-anak SD. Apa lagi hari itu lagi ada UAS SD yang mata pelajarannya Agama dan PPkn, mata pelajaran tentang budi pekerti, tapi dengan hadirnya backhoe itu seolah-olah ajaran-ajaran budi pekrti yang diajarkan negara sedang dianulir sedalam-dalamnya dan sebejat-bejatnya…

Trus, anak-anak SD pada berhamburan mereka gak sempet nyelesaiin UAS itu, guru-guru yang sebagian perempuan teriak-teriak histeris gak karuan. Kepala sekolah dan kepala yayasan limbung gak tau harus gimana. Tapi tetep aja mereka diserang petugas dengan gas air mata dan peluru karet…


Anak-anak kecil yang seharusnya bisa menyelesaikan sekolah SDnya dengan baik, serta ibu-ibu yang seharusnya menyiapkan makanan buat suami dan anaknya juga gak bisa ngapa-ngapain. Mereka kemakan trauma yang dalem, anak-anak jadi ketakutan kalo liat polisi, ibu-ibu Cuma busa bengong dan melongo meratapi rumah-rumah mereka yang hancur. Di dalem pikiran mereka bergumam “betapa kejam negara ini padaku dan keluargaku”…


Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

Wow, Seminar Hasil Penelitian Balai Litbang Agama Semarang Ungkap 42 Persen Mahasiswa LDK Setuju Khilafah

FKPT Jateng Ajak Tingkatkan Kewaspadaan Dini Hadapi Terorisme