Metabahasa dalam Pacaran



gombalterbaru2013.blogspot.com


“Kau ibarat rembulan ditengah gelap malam, kau seperti melodi dalam kensunyian nan menenangkan,, kau menyejukkan bak embun di rerimbun pagi nan gersang”.

Deretan kata yang membentuk harmoni nan indah dan agak ndobol tersebut lazim diproduksi oleh mereka yang sedang dimabuk asmara. Ada yang mengatakan, orator (tukang demo yang berani mati, tapi takut lapar) mendadak bisa berubah menjadi seorang pujangga saat sedang jatuh cinta. Segala macam jurus penaklukan-penaklukan melalui bahasa pun dilakukan untuk membuat si target makin klepek-klepek. Kita akan bicara tentang salah satu siklus hidup yang menurut Shah Rukh Khan, waktu seakan berdetak melambat dan rembulan menjadi begitu dekat saat kita sedang bersama si pujaan hati, Ngeri gak ndan…??.

Yah, pacaran atau orang sekarang lebih suka menyebutnya ta’aruf, karena menggunakan bahasa Arab dan terkesan bau surga. Kalau menurut Prof. Teguh "Bobo" Wibowo ta’aruf sudah bersertifikat Halal, sementara pacaran Haram, Allahu Akbar…!!!.

Harus diakui antum bisa mendapatkan hati sang pujaan, 90% karena pertolongan bahasa, percaya gak? lima menit yang lalu ane udah riset lho.  Selain dengan modal perhatian dan nraktir si dia meskipun hanya di Kucingan Songo, yang itu pun, menggunakan fasilitas transaksi non-rupiah….hehehe

Menurut Mbah Mackey, Intimacy dalam pacaran sesungguhnya terbangun karena adanya beberapa faktor ndan, misalnya saling memahami dan berbagi (caring and sharing), kepercayaan, kejujuran, komitmen, empati dan kelembutan. Semua itu dimediasi dan difasilitasi oleh bantuan bahasa, baik verbal maupun non verbal (ben rodo ilmiah ndan).

Oleh karena itu penting bagi kita memahami bahasa. Oh ya, penulis kemarin mengatakan bahwa hakikatnya bahasa selalu merepresentasikan karakter budaya penuturnya, jadi bahasa tidak salah ndan¸ dia tetap netral, hanya kemudian budaya yang membuatnya memiliki taste (seperti dalam teori Mbah Boudieu). Nah, sekarang coba kita amati bahasa yang biasa digunakan oleh mereka yang berpacaran. Untuk para dedek-dedek gemezz jangan keburu menyimpulkan segalanya adalah gombal yah? Karena meskipun menolak, dedek-dedek gemezz seneng tho kalo digombalin. 

Ini dia faktor-faktor dominan dari mereka yang dilanda lautan api asmara, meskipun rak nduwe duit, tapi setidaknya punya paketan internet, atau bisa connect ke wifi kampus. Menurut Mbah Roman Jakobson dan sedulurnya Richard Bauman ada beberapa unsur kebahasaan (metabahasa) yang mendominasi aktivitas berkomunikasi, termasuk dalam Pertama, bahasa dalam pacaran itu bersifat Emotif, artinya baik pria maupun wanita cenderung memproduksi bahasa yang memiliki kesesuaian dengan perasaanya. Sehingga jangan heran jika sebijak apapun seorang filsuf Ngaliyan bisa mendadak alay, lebay dan cenderung merayu saat telfon-telfonan dengan kekasihnya sembari klesotan dikamar kos. Ini serius ndan, bukan nggombal, tapi murni berasal dari deepest of his/her heart. nek rak ngandel njajalo dewe mblo.... 

Nah, sekarang si pujangga beruntung dengan variasi emot yang melimpah di semua akun socmed.

melanjutkan pendapat mbah roman dan richard, ini kelebihan Kedua bahasa pacaran, bersifat Phoetic. Tidak bisa dipungkiri lagi bahwa ini faktor penting dalam memikat lawan jenis dan mempertahankanya. Bahasa puitis juga dominan dalam pacaran, karena ini ibarat pupuk organik yang menenangkan dan membahagiakan. Setidaknya si dia bisa senyum-senyum sendiri dan memerah rona pipinya saat menerima teror puisi yang syahdu menyejukkan kalbu. Bahasa puitis tidak hanya muncul lewat puisi ndan, tapi tutur kata ilmiah yang nge-bla..bla, seperti yang dipraktikan oleh para punggawa ngeProf.com

Ketiga adalah bahasa Phatic, atau warga Ngaliyan lebih mengenalnya sebagai basa- basi. Pacaran itu sesungguhnya banyak phatic nya lho ndan. Misalnya pertanyaan-pertanyaan saat berkomunikasi seperti nyuwun sewu, kamu lagi apa? Udah maem belum?udah mandi belum? Udah diskusi dan baca buku belum?dlsb hehe. Hati-hati para gadis, sesungguhnya itu lebih bernada basa-basi dibanding keseriusanya dalam bertanya. Namun, bahasa phatic pun penting sebagai kunci hangatnya hubungan percintaan, atau memulai perjuangan pembribikan. Karena ibarat rokok, bahasa phatic adalah pembuka percakapan.

dan Keempat, karakter bahasa dalam pacaran adalah Eufemistik. Nah, model bahasa seperti ini juga ditemukan dalam komunikasi pacaran. Eufemisme atau penghalusan pernah penulis temukan dalam aktivitas pacaran teman sekamar kala itu yang kini sukses menjadi owner TrosoArt, ndan Eko Supraptio. Misalnya kata makan siang jadi maem tiyang, kata raup-raup jadi laup-laup, semangat jadi cemungut, atau pada proses pemilihan kata dan kalimat yang halus saat bercakap dengan kekasihnya, tidak misuh, ngece sampai pada penggunaan bahasa Jawa.

Kelimaadalah bahasa Figuratif. Sifat bahasa jenis ini biasanya menyertai puisi atau ungkapan-ungkapan merayu lainya. Bahasa majas tersebut menjadi modal komunikasi yang efektif pula dalam aktivitas ta’arufan tadi. Kadang bisa hiperbolik (lebay) seperti puisi diatas, atau metaforis seperti pada perumpamaan-perumpamaan yang menyertai aktivitas nge-gombal. Atau melalui ironi-ironi cinta yang terbahasakan melalui sindiran-sindiran yang menjurus pada motif tertentu (mbuh bener gak kwi, pikiro dewe prof...).

Demikian tadi ndan uraian singkat nan ngawur dari penulis, tapi percayalah beberapa sifat bahasa diatas tidak ada yag merugikan sama sekali, karena tidak bernada terorisme verbal seperti yang penulis akan uraikan dalam artikel berikutnya. Justru, beberapa sifat diatas akan melanggengkan hubungan percintaan yang telah terjalin, atau membantu kaum jomblo Ngaliyan agar lekas mendapatkan pujaan hatinya sebelum disuntik mati oleh pemerintah melalui RUU Negara Anti Jomblo Ngenes yang sedang digodog di Kucingan Songo, hehe. Semoga Beruntung .


COMMENTS

Name

artikel,256,berita,110,Cerpen,4,esai,26,Fotografi,19,hiburan,7,jualbeli,1,kolom,4,opini,2,Puisi,20,resensi,3,sastra,15,semartv,6,
ltr
item
SemarNews.com: Metabahasa dalam Pacaran
Metabahasa dalam Pacaran
https://1.bp.blogspot.com/-b1ZBb7SIk9E/Vy2pmSmkdnI/AAAAAAAAANo/66iCB1HRZUgq5QHUoSLbx3znhfLpG9s_wCLcB/s1600/romantic%2Blove.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-b1ZBb7SIk9E/Vy2pmSmkdnI/AAAAAAAAANo/66iCB1HRZUgq5QHUoSLbx3znhfLpG9s_wCLcB/s72-c/romantic%2Blove.jpg
SemarNews.com
https://www.semarnews.com/2016/05/metabahasa-dalam-pacaran.html
https://www.semarnews.com/
https://www.semarnews.com/
https://www.semarnews.com/2016/05/metabahasa-dalam-pacaran.html
true
6531980057997603091
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy