Oalah, 31 mei itu hari tanpa rokok toh…??!!

foto:google
Assalamu’alaikum jama’ah, saya mau tanya nih, bener tanggal 30 mei itu hari tanpa rokok? Saya baru tau, itu juga gara-gara banyak status Facebook yang ndilalahkok dari pagi sampe jam segini ngowos ngajak kita-kita buat berhenti ngerokok. Ya agak budrek juga sih, lha wong berhenti ngerokok itu bukan perkara gampang e, butuh perjuangan dan puasa 40 hari 40 malem biar modyarsekalian…

Jama’ah ngeProf, terutama yang emang gak suka ngerokok jangan salah paham ya sama saya. Walaupun saya perokok berat sekaligus pecandu kopi papan atas, saya gak sekonyong-konyong menentang gerakan anti rokok kok, kenapa? Ya takut situs tempat ngece ini gak laku lah…kita kan sedang berjuang biar dapet iklan dari g***l…hehe. Tapi kalo kita ngajak jama’ah yang anti rokok ngobrol sambil disuguhi permen bisa kan? Ya kita ngobrol sante aja, saya ngerokok sampean ngemut permen biar mulut kita gak kecut…

Tenang aja, kita gak bakal minta ruang khusus buat ngerokok seperti yang diminta komunitas petek itu, kita kan bisa ngerokok disembarang tempat, kalo tiba-tiba ada yang negur, ya buang aja rokoknya…

Kalo ada waktu senggang kita ngobrol sante sambil tukar pikiran, saya mau tanya-tanya kenapa harus ada hari tanpa rokok? Seenggaknya kasih tau saya soal sejarah penentuan hari itu, kan saya baru tau… atau kasih kita alasan yang proporsional soal narasi “Merokok Membunuhmu”. Kita para perokok Cuma butuh tau itu saja biar nalar kita sama-sama jernih, gak nuduh satu sama lain…

Kita berharap panjenenganipun para “antek-antek” bloomberg gak bertindak kaya gerakan islam garis keras anti bengkok itu. Kita juga takut lagi nikmatin udud sama kopi ujug-ujug disergap kaya lonte yang di ganyang FPI, ampun jama’ah…

Setidaknya kita tumbuhkan toleransi dan demokrasi. Percaya deh sama saya, di keluarga saya udah kebangun toleransi model beginian. Di rumah yang ngerokok Cuma saya dan papi, mami dan adek-adek pada gak ngerokok semua. Nah, saya sama papi kalo ngerokok pasti keruang tengah biar sirkulasi asap berjalan sempurna, tidak mengendap di tengah-tengah ruangan. Ibu dan adek-adek juga gak apa-apa saya sama papi ngerokok asal gak masuk kamar. Begitu toleransi yang kita bangun…

Nah seumpama cara toleransinya kaya gitu gimana? Gak harus sama persis sih, seenggaknya kita ciptakan suasana harmonis antara perokok dan anti rokok…


Nah, sekarang kembali ke pertanyaan awal. Kenapa sih harus ada hari tanpa rokok? Toh tetep aja banyak yang ngerokok di tanggal itu…


Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

Wow, Seminar Hasil Penelitian Balai Litbang Agama Semarang Ungkap 42 Persen Mahasiswa LDK Setuju Khilafah

FKPT Jateng Ajak Tingkatkan Kewaspadaan Dini Hadapi Terorisme