Adzan Maghrib 5 Jam Lagi


foto:boldomatic.com
Hari kedua puasa, masih kayak kemaren, bangun kesiangan dan menganulir semua aktifitas. Sebenernya kalo mau gerak, ada banyak hal yang bisa dilakukan. Tapi ah, kalo udah ngeliat temen-temen yang lain mbelondar-mbelondor rasanya kita juga pengen ikutan…

Liat-liat tayangan di TV topiknya masih soal penyambutan awal puasa, mulai dari gimana puasa yang baik, menata hati, sampe nyalain mercon. Di media On-line lumayan, masih bervariasi, berita-berita lucu terkait ocehannya Kivlan Zen masih beredar plus orang-orang yang dengan reaktif nanggepin jendral yang otaknya tinggal separo ini.

Eh, ada yang kelewatan. Ada satu hal yang pasti setiap bulan puasa muncul di berbagai banyak media, soal kenaikan harga kebutuhan pokok. Seenggaknya berita kayak gini konsisten muncul tiap tahun semenjak reformasi didengungkan. Dulu jamannya lek Harto, mana ada kenaikan harga yang gak karu-karuan gitu. Akhirnya kita merasakan betapa enaknya pemerintahan zaman lek Harto, andai saja Lek Harto gak bikin perkara G30S, insya’allah beliau udah jadi pahlawan nasional sekarang…

Sebenernya pengin ane mbedah kenaikan harga itu, tapi apa daya, ane gak punya keahlian apa-apa di bidang “penghargaan”. Lagian kita di kandang juga jarang kepasar buat beli sayur-mayur dll. Kita hanya penikmat hidup yang gak mau pusing soal harga kebutuhan. Ah, tapi kalo inget papi-mami di rumah yang setiap hari harus masak ane geregetan juga. Masa gak bisa sih pemerintah ngontrol harga biar gak naik semau-maunya. Teges dong kaya mami ane yang waktu ane kecil kalo naik ketinggian dimarahin “munggah maning munggah maning…!!!”  gitu, jadinya ane malah turun, gak berani naik…

Tapi udahlah, lupain aja. Tu harga bawang, cabe, beras, daging segala macem mau naik ya terserah ajalah. Harga-harga kebutuhan mau di setir sama mafia-mafia harga juga terserahlah. Kita yang rakyat jelata insyaallah masih bisa ngerasain nikmat puasa sampe labaran. Sekalipun harga kebutuhan terus meroket gak ada masalah buat kita. Yang penting, kalo kita butuh makan udah ada stoknya.

Ni negara mau lebih merhatiin neraca keuangannya juga terserah. Rakyat udah gak butuh subsidi, yang rakyat butuhin cuma makan, ngopi sama udud, udah itu aja. Nah masalahnya kalo negara udah ikut-ikutan nentuin tanggal lebaran. Ini yang masih bikin kita bingung, masih aja negara ikut ngurusin ibadah Mahdhoh yang gak ada sangkut pautnya sama maj-mundurnya negara. Ah, udah cuek aja…

Kita kembali kekasur, adzan maghrib masih 5 jam lagi…


Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

Wow, Seminar Hasil Penelitian Balai Litbang Agama Semarang Ungkap 42 Persen Mahasiswa LDK Setuju Khilafah

FKPT Jateng Ajak Tingkatkan Kewaspadaan Dini Hadapi Terorisme