Nunggu Waktu Buka Bareng Pelatih Timnas



Waduh, seharian nyari-nyari isu buat ditulis di sini kok susah banget. Wacana-wacana yang tampil di lini massa Cuma itu-itu doang. Ada mualaf baru lah, penyanyi dan band yang bikin album religi, artis tobat, ceramah on-line, dll yang jadi rempang-rempongnya ramadhan lah.


Saking bosennya sama berita itu, saya coba liat-liat laman berita olahraga, eh sama aja. Beritanya soal atlet muslim, pesepak bola muslim, pelatih muslim, sampe bolanya itu muslim. Ealah kangmas dan mbakyu, mau mereka muslim apa enggak, kalo mereka pas lagi bertanding tetep aja gak puasa. Lah gimana mau puasa wong mereka harus dalam kondisi
peak performance kalo lagi berjuang.

Tapi kalo masih mau ngomong soal sepakbola bagi saya tetep aja ada yang menarik. Terutama soal penunjukkan pelatih timnas Indonesia yang rada-rada aneh gitu. Ya, aneh banget, kalo sampean-sampean mau ketawa silahkan, gak ada paksaan kok.


Sebelum saya cerita panjang lebar ada baiknya kita ucapin selamet buat Mbah Riedl yang udah dapet kerjaan lagi di Indonesia. Biar kalian pada tau, Mbah Riedl sekarang jadi peatih timnas lagi. Moga-moga aja belio bisa ngangkat prestasi timnas di piala AFF nanti, tapi jangan cuma runner-up aja kaya 2010 kemaren, tapi harus bisa jadi juara. Mungkin gak? Mungkin dong. Lha kalo gak bisa juara? Kan tinggal pecat aja Mbah Riedl, gitu aja kok repot. Udah biasa tho dalam sepak bola modern, kalo tim kalah ya pelatih harus minggat. Lagian Mbah Riedl udah tua, udah hampir kepala tujuh, udah waktunya ngemong cucu sama nikmatin sisa hidup sembari mendekatkan diri kehadirat ilahi.
Oh maaf, bukannya nyumpahin biar cepet koid…hehe

Yang bikin saya pringas-pringis sekarang ini kok bisa yang ditunjuk Hinca Panjaitan sama Azwan karim itu Mbah Riedl, gak sopan banget
  mereka berdua ini. Mbah Riedl yang udah waktunya istirahat dan bahagia bersama cucunya kok tiba-tiba tanpa uluk salam nunjuk belio jadi pelatih. Mbah Riedl sampe hampir jantungen lho ya.

Yang aneh, kenapa Pakdhe Rahmad Dharmawan yang jauh-jauh dateng dari Malaysia dan Lek Nil Maizar yang udah ngowos presentasi program-program timnas kok malah hilang begitu aja ya. Apa “jualan” mereka kuarng menarik buat kang Hinca dan mas Azwan?


Ah, gimana sih mas Hinca, kok belum ada jawaban. Kasihan kan mereka udah jauh-jauh dateng ke markas PSSI ninggalin kerjaan di klub mereka masing-masing demi rasa nasionalisme yang tinggi itu. Atau emang itu jawabannya, mereka udah punya kerjaan di klub masing-masing. Daripada ngasih kerjaan sama orang yang udah punya kerja, mendingan dikasihin kepenganguran berpengalaman kaya Mbah Riedl itu kali, hehe


Nah, sebelum Pakdhe Rahmad dan Lek Nil, sebelumnya ada Om Indra Sjafrie yang udah dateng dengan segepok rencana program timnas, eh malah ujug-ujug mundur dari seleksi pelatih timnas. Om Indra sempet bilang, selain mau fokus ngurusin Bali United juga kerena kondisi di PSSI belum normal sehingga pelatih manapun yang pikirannya masih normal gak mungkin bisa nerima ketidak-normalan itu. Uh, bingung saya mau komentar apa.


Lah ya mau gimana lagi, PSSI harus segera membetuk timnas buat ikut kompetisi. Lah kalo gak ada timnas gimana PSSI mau dapet pemasukan. Sekarang ini liga dan turnamen-turnamen sepakbola Indonesia dipegang sama perusahaannya Bung Erick semua. PSSI gak kebagian jatah eui, satu-satunya caranya PSSI segera bikin timnas, ikut piala AFF, dan dapet sponsor.


Gak tau deh, itu sih urusan ngana lah. Saya Cuma bisa pringas-pringis sambil ngelus-ngelus perut yang keroncongan gara-gara sahurnya dikit.


Emm, kira-kira maghribnya masih lama gak ya??


*Ndan Musho

Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

Wow, Seminar Hasil Penelitian Balai Litbang Agama Semarang Ungkap 42 Persen Mahasiswa LDK Setuju Khilafah

FKPT Jateng Ajak Tingkatkan Kewaspadaan Dini Hadapi Terorisme