Pertamina Sediakan Pahala 2 Liter Pertamax untuk 1 Juz

foto:rifa.co.id

Assalamu’alaikum Jama’ah ngeprof yang budiman. Hari ini adalah hari yang istimewa buat sahabat saya sekaligus semi-semi musuh dalam selimut, Dhek Gop. Hari ini, tepatnya tadi siang, doi ngajakin saya jalan-jalan ke pom bensin BSB, katanya mau ngaji qur’an satu Juz. Di sana lagi ada program baca 1 juz dapet 2 liter pertamax. Doi bilang pahalanya bisa langsung diambil di situ juga dengan kupon pertamax gratis. Memang ada alasan tertentu kenapa Dhek Gop semangat banget mau ngaji qur’an. Alasannya apa, pikir aja sendiri, saya takut dosa kalo ngomongin di sini…hehe

Saya sendiri sebenernya udah semenjak sebulan lalu denger program itu, tapi saya kira Cuma bercandaan temen-temen aja. Saya taunya juga dari postingan facebook temen yang gambar aplodannya agak-agak editan gimana gitu. Eh, ternyata emang beneran. Bahkan ada segerombolan “begal” khataman al-qur’an yang menurut sumber yang saya denger dan gak tau ini valid apa enggak, katanya ni ya katanya, baca qur’an di pom bensin BSB jadi kegiatan rutin tiap hari, malahan sampe nyimpen stock kupon pertamax sampe 150 liter. Sekali lagi, soal validitas berita saya gak berani tanggung jawab dan dipikir aja sendiri.

Terlepas dari semua polemik baca 1 juz dapet 2 liter pertamax, di sini saya mikir, apa iya minat ngaji qur’an masyarakat sekarang sedemikian parahnya…

Kenapa saya mikir seperti itu? Logika yang saya pake sederhana aja. Masyarakat konsumtif seperti kita ini, akan mau melakukan sesuatu jika ada iming-iming imbalannya, dan imbalan itu pasti harus seketika mampu memuaskan nalar konsumsi kita. Nah biasanya, seperti yang udah sering dilakukan sama pemerintah maupun lembaga-lembaga masyarakat yang lain, agar masyarakat mau melakukan sesuatu yang baik harus diiming-imingi hal-hal yang menarik.

Contohnya kegiatan bank sampah, karena masyarakat kita disinyalir males ngelola sampah secara baik, akhirnya diluncurkanlah program bank sampah agar masyarakat mau buang sampah ditempat pengelolaan sampah kemudian hasil pengelolaannya nanti dikembalikan kepada masyarakat yang “menymbangkan” sampah itu tadi, tentunya dengan identitas keanggotaan.

Tapi, soal bank sampah bagi saya wajar saja, karena masih ada nilai-nilai kerja kolektif antar masyarakat pemproduksi sampah dan memang tidak ada unsur-unsur keagamaannya. Tapi soal baca 1 juz dapet 2 liter pertamax, gimana menurut jama’ah? Kok ya kalo dipikir-pikir kayak ada yang belum ngeehh gitu…

Saya mikirnya gini, baca qur’an itu kan perwujudan ibadah individu. Itu adalah upaya individu untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT secara individu pula dan gak ada efek apapun yang bisa muncul seketika. Pikir saya juga, yang namanya baca qur’an itu lebih enak dalam kondisi sunyi dan bebas dari segala ingar-bingar duniawi apalagi cuma sekedar buat ngisi pertamax 2 liter doang.

Kalo kemudian baca qur’an sebagai wahana “pertemuan” hambanya dengan sang kholiq digadaikan hanya dengan 2 liter pertamax gimana jadinya? Rabi’ah al-adawiyah aja berani mengorbankan segala kesenangan hidupnya hanya untuk mendapat balasan cinta dari Allah SWT. Dia gak mau kalo setiap ibadahnya, termasuk ngaji qur’an hanya untuk sekapling tanah surga, apalagi cuma 2 liter pertamax.

Mudah-mudahan pertamina gak bermasud merendahkan iman umat muslim dengan mengadakan program ini. Mudah-mudahan juga pertamina gak bermaksud memperdalam hegemoninya selaku korporasi besar yang sedang mengusung rencana menjadi perusahaan multinasional. Tapi buat apa memperdalam hegemoni kemasyarakat Indonesia sendiri, toh pertamina satu-satunya perusahaan minyak yang ada di Indonesia. Atau jangan-jangan, biar nanti pas mereka melakukan eksplorasi-eksploitasi minyak yang menggusur petani gak ada yang protes. Siapa tau aja, bisa jadi kayak gitu kan. Buat korporasi besar kayak pertamina, iklan dan promosi fungsinya bukan cuma buat memasarkan barangnya, tapi juga buat membranding perusahaan biar keliatan baik, soleh dan pro kemanusiaan padahal dalemannya bobrok na’udzubillha… Astaghfirullah, ampuni hambamu yang selalu berburuk sangka ini ya Allah…

Atau memang perlu “rayuan gombal” kayak gini biar umat islam mau ngaji qur’an, apalagi ini bulan Ramadhan, bulan yang pahala ibadahnya bisa berkali-kali lipat dibanding bulan-bulan biasa. Dan pertamina sekarang berperan sebagai utusan yang mengelola pahala itu…


Halah mboh, sa’jane aku yo males mikir ngono kui…hehe

Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya