Sahabat Inspiratif yang Salah Memperingatkan

Seharian ada di kandang, dan sekian lama saya nunggu ada sumbangan ilmu dari sahabat-sahabat ngeprof sambil buka-tutup e-mail dan facebook, gak ada tulisan yang masuk sama sekali. Apa sih susahnya nulis di sini? kan gak ada persyaratan apapun, gak harus sesuai EYD lagi, cukup standar tulisannya pake EYG (Ejaan Yang ngGemesin). Udah itu doang, masih kelewat susah? Yo wes, mending mudik gasik lek…

Sebenernya saya juga bingung mau nulis apalagi hari ini. Sambil buka-buka situs-situs lain, stalking-stalking FB temen, juga coba ngintip-ngintip blog dan webnya mahaguru-mahaguru besar, semuanya masih sama, temanya soal Ramadhan. Bosen saya kalo tiap baca artikel temanya itu, udah cukuplah gegeran soal warung yang buka siang hari itu. Bikin eneg…

lagian kalo warungnya buka apa salahnya, kalaupun toh mau ditutup juga apa salahnya. Masih aja didebatin. Atau memang begitu caranya meramaikan ramadhan, setelah beberapa tahun lalu yang jadi bahan perdebatan itu soal mercon, trus soal kluthukanpas waktu sahur, soal toa, dan sekarang soal warung yang buka siang hari. Lah..lah.. carane mikir kui lho, marakke gemesss…

Eit-eit ntar dulu, kayaknya ada yang kelewat. Kalo gak salah, dari sekan banyak akun FB yang beredar, ada satu akun punya sahabat jauh yang keliatannya nggemesin. Iya, saya inget, akun FB sahabat sekaligus panutan saya yang selama ini merantau keluar kota. Doi menautkan statusnya mbah Kivlan ke akun saya. Dan tautannya itu bener-bener bikin hati ini kaku gak bisa berkutik. Mbah kivlan yang ngomentari diskuisinya temen-temen HMI ciputat soal Komunisme yang gak bertentangan dengan Islam.

Dan ini bener-bener jadi alat bukti yang sah yang bisa membenarkan hipotesisnya mbah-mbah mantan jendral itu kalo di UIN seluruh dunia itu sekarang udah jadi Komunis semua. UIN-UIN sedunia itu sekarang udah kapitalistik, liberal, komunis, tempat lahirnya JIL dan JIN. Tapi ngomong-ngomong ketika ada kapitalis kok bisa bercampur dengan komunis ya? Ah, yang pasti UIN sekarang itu gak ada Islam-islamnya, paham ke-islamannya udah kemakan sama sekularisme, ini pasti gara-gara profesor-profesor Islam yang belajarnya ke Amerika yang menggunakan sudut pandang sekular dalam membedah agama. Jadinya, di UIN udah gak ada ruh Islamnya samasekali, komunis sudah, kapitalis sudah… masya Allah…

Ini adalah sinyalemen berbahaya yang harus segera ditangani. Semua aparat keamanan harus siaga membendung arus besar komunisme yang justru lahir dari kampus UIN. Bahkan bisa jadi seluruh pesantren yang ada di Indonesia juga udah terjangkit virus komunisme semenjak dideklarasikannya Jaringan Islam Nusantara (JIN).

Tapi ah, udahlah saya mah gak mau ikut-ikutan urusan mbah kivlan vs UIN. Toh saya juga bukan mahasiswa UIN, alumninya juga bukan. Maaf bung sahabat inspiratifdan revolusioner. Peringatan bung kesaya salah alamat. Mbah Kivlan gak bakalan mburu saya.

Bung sahabat inspiratif revolusioner, yang perlu sampean ingatkan kesaya itu harusnya “awas banyak dedek-dedek emmess yang ngefans kamu” atau “awas, ada malam lailatul qodar yang dateng kekamu”, ini lebih rasional karena emang banyak dedek-dedek emmess yang sekonyong-konyong mburu saya, walaupun Cuma ngimpi.

Yaudah deh bung sahabat inspiratif revoluisoner, daripada saya panjang-panjang nulis, terus tulisan saya dibaca sama mbah kivlan, terus mbah kivlan nyangka saya mahasiswa UIN, terus yang pertama kali diburu adalah saya dan situs cecunguk ini karena beraroma kemerah-merahan. Maka saya sudahi rasan-rasan kali ini.

Salam buat mbah kivlan…

Eh, hampir kelupaan. Bung, daripada njenengan salah alamat ngasih peringatan. Mendingan njenengan sedekah tulisan kesitusnya orang-orang faqir ilmu ini. Seperti yang udah didalilkan:

“Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah sebagian dari hasil tulisanmu yang nggemesin dan sebagian dari apa yang kamu rasan-rasankan untuk kami. Dan janganlah kamu memilih gudig-gudig lalu kamu menafkahkan gudig itu (hiih..amit-amit), padahal kamu sendiri sebetulnya tidak mau gudigen yang bikin sepet mata dan selangkangan. Dan ketahuilah, bahwa ngeProf Maha tawa lagi Maha nggemesssin.”

Gitu aja bung, semoga hidupmu diridhoi gudig, eh maksudnya diridhoi Allah SWT. Amin…

COMMENTS

Name

artikel,256,berita,110,Cerpen,4,esai,26,Fotografi,19,hiburan,7,jualbeli,1,kolom,4,opini,2,Puisi,20,resensi,3,sastra,15,semartv,6,
ltr
item
SemarNews.com: Sahabat Inspiratif yang Salah Memperingatkan
Sahabat Inspiratif yang Salah Memperingatkan
https://3.bp.blogspot.com/-NPmZE_f2HyU/V18WexSB6UI/AAAAAAAAA3I/Ji_HJ366Q84SnPhd0lH554gl6ce27ijhwCLcB/s640/jalil-gudig.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-NPmZE_f2HyU/V18WexSB6UI/AAAAAAAAA3I/Ji_HJ366Q84SnPhd0lH554gl6ce27ijhwCLcB/s72-c/jalil-gudig.jpg
SemarNews.com
https://www.semarnews.com/2016/06/sahabat-inspiratif-yang-salah.html
https://www.semarnews.com/
https://www.semarnews.com/
https://www.semarnews.com/2016/06/sahabat-inspiratif-yang-salah.html
true
6531980057997603091
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy