3 Provokator yang menatap gelar Profesor


Hari ini sesuatu banget, entah sesuatu dalam artian apa, sesuatu yang bakal kita rayain bersama. Pertanyaannya, kita rayain dalam sudut pandang apa? Mbuh kui, sebenernya ane bingung mau nulis make sudut pandang dan landasan apa buat “hari ini”. Tapi demi penghormatan buat cecunguk-cecunguk ngeProf yang mungkin lagi bahagia atau pura-pura bahagia atau juga yang paling mungkin mereka lagi ngebahagiain ortu dan calon pendamping hidupnya, saya tetep harus nulis untuk “hari ini” itu.

Sebelumnya ane mohon mangap kalo tulisannya belepotan, alurnya gak jelas dan susah buat dipahamin. Tapi ente-ente para jama’ah ngeprof harus paham bahwa tujuan ane, sekali lagi, buat penghormatan atas dikukuhkannya para profokator muda untuk selangkah meraih gelar profesor.

Ada tiga orang yang ane tulis di sini, kenapa cuman tiga orang? Ya karena cecunguk ngeprof yang produktif numpukin tulisan dan uneg-unegnya di situs begundal ini ya tiga orang yang lagi ngerayain “hari ini”. Sekali lagi ni ya, maap-maap kate, sengaja ane nulis absurd banget sampe-sampe susah dipahamin. Ane gak mau nyebut secara vulgar “hari ini” tuh apaan. Ane cuman ngormatin mereka bertiga, dan ente-ente para sidang pembaca juga harus ngormatin ane yang gak mau nulis secara jelas perkara “hari ini” itu.

Paham? Kalo udah paham kita lanjut.

Nih tiga orang begundal yang kita hormatin hari ini.


Cecunguk yang satu ini perlu kita kasih standing aplause sekenceng-kencengnya, ane suka nyebut cecunguk satu ini dengan sebutan mbah guru, kalo pas lagi khilaf sih…hehehe.

Kalian para jama’ah yang masih kuning ijo dalam dunia pergerakan harus ngasih aplaus yang banyak. Buat anak-anak yang gak mau tepuk tangan, mending minggat aja jauh-jauh dari ngaliyan, karena apa? Karena kalian gak menghargai perjuangan mbah guru yang udah susah payah menyemburkan gemercik api pergerakan ke hati sanubari kalian.

Doi punya kisah perjuangan yang rumit buat bisa naik panggung di “hari ini”. Perjuangannya apaan? tanya aja sendiri. Ane gak mau salah cerita, entar kalo salah cerita bisa berabe urusan. Jujur aja ane takut sama doi, takut bukan karena doi galak, tapi karena doi punya kharisma.

Bagi yang udah jadi pengikutnya pasti udah ngerasain segede apa kharismanya. Bak seorang nabi, seolah-olah kita dituntun sama tuhan buat ngikutin semua tabi’atnya. Inilah kharisma yang harus kita sucikan.

BTW, buat Mbah Guru Edy Sembiring, good luck, api semangat ente sekarang udah makin bekobar aja…


Cecunguk satu ini mungkin jarang nongol dalam 1-2 tahun terakhir, tapi jangan salah, gak nongolnya doi bukan berarti gak ngasih kontribusi apa-apa dalam dunia pembribikan. Kebetulan ane yang tinggal bareng sama doi sering banget ngalamin hal-hal yang gak keduga-duga. Sekarang ane mau tanya sama jama’ah, pernah gak pas jama'ah pada laper trus ketemu sama orang yang punya karomah tiba-tiba kenyang? Nah, yang kayak begituan sering ane alamin sama cecunguk yang satu ini…hehe

Doi orangnya kalem cenderung pendiam dan cuek, doi lebih suka semua yang dilakuin gak diekspose berlebihan. Ane sendiri bingung nih, mau ngasih pujian atau ecean, yang pasti gak semua orang bisa kayak doi deh.

Buat ngejelasin rasa penasaran ane sama doi sebenernya ane pengin wawancara eksklusif sama calon pendamping hidupnya. Tapi apa boleh kata, calonnya itu diumpetin terus di bagasi. Yaudah akhirnya ane simpen aja dalem-dalem rasa penasaran ane ini…hehehe

Buat ente-ente para jema’ah ngeprof, kalo ketemu sama doi ini, segera cium tangannya bolak-balik tiga kali. Oh iya, ane lupa, doi kalo di kandang panggilan akrabnya Jadid…

3.   3.  Ahmad Umam Auffi

Cecunguk satu ini laku hidupnya hampir sama kayak sunan kalijaga. Doi anak seorang bangsawan besar tapi lebih milih hidup ala kadarnya demi bisa ngerasain hakekat hidup. Doi emang secara umur lebih muda daripada ane, kuliah juga adik kelas ane. Tapi jangan salah, kalo para jama’ah perhatiin wajahnya dengan seksama akan memancarkan sinar kedewasaan yang jauh lebih dewasa daripada ane. Soal kuliah, jangan tanya, walaupun adik kels ane tapi doi udah bebas akademik duluan…hehe. Ini doi yang kecepeten apa ane yang kelamaan…

Dari sinar kedewasaannya doi berhasil ngehipnotis jutaan dedek-dedek hemmezz, tapi dari jutaan itu cuman satu yang doi seriusin, selamet ya buat satu-satunya dedek emmez yang bisa nyuri hatinya.

Asal tau aje, doi sebelumnya udah punya agency Intelejen yang ternama dan berbahaya namanya BIS (Badan Intelejen Somplak). Sebuah badan intelejen yang kalo udah beraksi bukan cuman info-info politik aja, urusan perasaan aja bisa mereka lacak. Pernah suatu hari ada cowok punya perasaan istimewa sama seorang cewek, si cowok belum sempet ngungkapin perasaannya, eh agen BIS udah duluan bikin issu gede. Hebat kan agency bikinan Opek (panggilan akrabnya) ini.

Doi ini punya banyak keistimewaan lain, dalam kesembunyiannya, doi tetep bisa nularin semangat perjuangan sama adek-adek angkatan yang lain. Thank’s dah buat semua dedikasi dari doi.


Akhirul kalam, ane cuman mau nitip pesen penting aja buat ente bertiga, ane pesen nasi goreng ayam panggang dan es jeruk sekalian kopi sama ududnya gak pake lama, cz ane udah capek bikin tulisan ini buat ente bertiga…hehehe

Comments

Popular posts from this blog

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Bangun SDM dan Tekankan Peran Keluarga dalam Pendidikan

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya

Tebarkan Kasih di Gersangnya Hati

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter