Beli Makan Dapet Bonus Kisah Inspiratif


foto:kfk.kompas.com


Ini kisah yang menurut saya lebih cocok dibaca sama abang-abang dan mbakyu-mbakyu yang mau melangsungkan prosesi pernikahan.

Kisah ini kebetulan diceritain sama seorang penjual nasi di pinggir jalan depan stasiun purwokerto.

Waktu kemaren mau balik kesemarang kebetulan saya ketinggalan kereta yang berangkat jam 11 siang, akhirnya mau gak mau saya harus nunggu kereta yang berangkat jam setengah 6 sore.

Okelah, akhirnya saya memutuskan untuk nunggu kreta itu sambil duduk-duduk religi di masjid stasiun sambil meningkatkan spiritualitas keislaman sehabis lebaran.

Karena terlalu suntuk dan sendirian di masjid, perut juga keroncongan, saya langsung aja nyari warung di seberang stasiun.

Tanpa banyak jalan saya langsung masuk kewarung yang paling gak karuan bentuknya. Kenapa saya memilih warung itu? Karena kalo kondisi warungnya berantakan biasanya harganya murah…hehe

Penjual warung itu ternyata suka cerita, apa aja diceritain seolah-olah saya ini anak-anak yang lagi butuh dongeng buat ngelepasin hasrat imajinasi yang terpendam…wuihhh

Dia cerita tentang perjalanan usaha warungnya yang udah 16 tahun berjalan. Di sini cerita udah mulai menarik, dia ngomong panjang lebar tentang perjuangannya mempertahankan hidup hanya dari seonggok warung yang sangat sederhana sampai dia sekarang sudah membeli sekapling tanah yang mau dibikin rumah.

Di tengah-tengah ceritanya yang mengharu biru saya tanya ke ibu itu, “bu kok gak nyari karyawan aja?”

Dia bialng “gak usah dikasih tau mas, saya udah berkali-kali gonta-ganti karyawan, tapi gak ada yang jujur”

Saya tau maksudnya, tapi saya tetep nanya lagi “gak jujur kenapa emangnya bu?”

“lha gini mas, saya itu kadang-kadang kalo habis nerima uang dari pembeli saya taruh gitu aja uangnya entah di meja, di bangku, kadang-kadang di atas piring. Tapi kalo saya mau ambil duitnya kok udah gak ada…”

“sering juga karyawan saya makannya gak beraturan, sesuka-suka mereka sendiri. Emangnya saya jualan nasi cuma buat ngasih makan mereka apah…??!!!”

“makanya mas saya gak mau pake karyawan lagi, enakan begini. Keuangan bisa lebih terkontrol, gak mikirin upah karyawan, dan saya bisa jualan dengan harga yang lebih murah.”

“oooo… begitu…” gumam saya

Saya tanya lagi, “bu gak minta dibantu sama anaknya aja?”

“anak saya udah punya kerjaan sendiri mas”

“gak minta dibantu suaminya?”

“Ya enggak lah mas”

“udah kerja suaminya?”

“kerja…??!!, bisa kerja apa emang dia…” ujug-ujug ibu itu naik nadanya. Saya agak ketakutan, takutnya dikira kurang ajar kebanyakan nanya soal dapuran keluarganya. Tapi di sini inti ceritanya yang bikin saya harap-harap cemas. Berharap kisahnya menarik buat dibikin novel, cemas karena takut ditampol karena kebanyakan nanya.

Saya gak mau kalah, saya nanya lagi, “emang suaminya ibu nganggur…??”

“uuuhhh…. Gak usah ditanya mas…??”

“suami saya itu penjudi, suka main perempuan, gak mau merhatiin keluarga”

Sambil makan saya ngelus dada dan mbatin, kok gak dicerein aja suami goblok kayak gitu…

Ibu itu nyambung ceritanya lagi, “sebenernya mas, suami saya itu anak jendral TNI bintang dua. Suami saya sendiri punya pangkat kopral, tapi gak naik-naik pangkatnya gara-gara kelakuan bejatnya itu”

“dulu saya nikah sama dia karena saya udah tua dan baru ditinggal sama suami pertama saya”

“oooo…. Udah nikah dua kali to bu, lah suami yang pertama ninggalin ibu kemana?”

“maksudnya suami saya meninggal mas, trus saya di jodohin sama anak jendral itu. Waktu itu dia ngganteng, umurnya baru 21, dan baru lulus dari pendidikan tentatara”

“saya langsung kepincut mas. Eh, ternyata setelah kesini dia malah kayak gitu sama saya. Suka main, selingkuh, dan judi. Padahal udah punya anak dua gede-gede.”

Saya coba nanya yang agak sensitif, “ibu yakin mau terus bareng dia?”

Ibu itu njawab, “ ya mau gimana mas, kita udah sama-sama tua. Tapi sekarang kita pisah”

“cerai?”

“ enggak mas kita Cuma pisah rumah. Saya udah punya kapling sendiri, mau dibikin rumah.”

“lah suami ibu?”

“dia sama istri mudanya”

Sampe di sini kisah gak berlanjut lagi, saya udah kenyang dan mau molor di mesjid, eh mau wiridan ding…

Setelah itu langsung saya berhitung sama ibu itu, “bu es jeruk, mendoan, rames telur, sama kopi susu”

“tiga puluh lima mas…”

Alamak….!!! Katanya murah, kok harga selangit gitu. Mau saya tawar harganya tapi ya agak gimana. Gengsi donk… akhirnya saya berdamai dengan keadaan. Saya bayar aja dengan harga segitu. Seennggaknya, saya bayar kisah inspiratifnya lah…hehe

Denger kisah ibu jadi kayak nonton sinetron. Ceritanya penuh derai air mata, dan darah perjuangan. Seolah-olah kehidupan rumah tangga emang harus gitu, banyak masalah.

Setelah dengar kisah ini, masih mau keburu-buru kawin…??


COMMENTS

Name

artikel,254,berita,107,Cerpen,4,esai,26,Fotografi,19,hiburan,7,jualbeli,1,kolom,4,opini,2,Puisi,20,resensi,3,sastra,14,semartv,5,
ltr
item
SemarNews.com: Beli Makan Dapet Bonus Kisah Inspiratif
Beli Makan Dapet Bonus Kisah Inspiratif
https://2.bp.blogspot.com/-P0qJTKur1KE/V43-JuSyGvI/AAAAAAAAA9M/XB4FQhdQwoAAn03LHiahFZqyx2RT-W-VACLcB/s640/perempuan%2Btua.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-P0qJTKur1KE/V43-JuSyGvI/AAAAAAAAA9M/XB4FQhdQwoAAn03LHiahFZqyx2RT-W-VACLcB/s72-c/perempuan%2Btua.jpg
SemarNews.com
https://www.semarnews.com/2016/07/beli-makan-dapet-bonus-kisah-inspiratif.html
https://www.semarnews.com/
https://www.semarnews.com/
https://www.semarnews.com/2016/07/beli-makan-dapet-bonus-kisah-inspiratif.html
true
6531980057997603091
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy