Kisah SMAku Mirip Dhek Karin

foto:instaliga.com

Beberapa waktu lalu medsos gempar dengan kisah Awkarin yang katanya dulu waktu sekolah SMP di kampungnya jadi anak pintar dan alim sekarang setelah dia pindah di kota besar macam jakarta berubah drastis jadi cewek seronok, nakal, dan gemar mengumbar syahwat di medsos (maaf, mungkin kelewat lebay).

Sebelumnya mohon mangap kalo saya telat bikin tulisan soal Awkarin. Saya cuman takut dikatain latah karena ngikutin ocehan-ocehan para netizen. Mending kalo cuman dikatain lattah, lha kalo dituduh plagiat. Berabe urusan. Selain itu, saya sebetulnya emang ketinggalan jauh berita soal Awkarin ini...hehe

Seperti biasa, yang sering diunggah di medsos pasti sekitar masalah pribadi layaknya netizen remaja di negeri ini. Sebelumnya ketika Awkarin mengunggah aplodan fotonya di medsos respon dari para netizen biasa-biasa aja. Hanya saja, pas ketika Karin memposting kisah retaknya hubungan cinta dengan kekasihnya yang namanya Gaga, barulah para netizen mendadak “bijaksana” dengan memberi komentar dan tak jarang nasehat yang mencerahkan buat karin. Apakah karin merasa tercerahkan? Wallahu a’lam...

Saya cuman mau refleksi aja sama masa-masa bahagia pas SMP-SMA, saya gak bakal bisa membedah kasus Awkarin dengan teori perkembangan anak apalagi psikoanalisa, terlalu ribet.

Dulu pas SMP saya itu termasuk anak yang pinter dan nurut sama orang tua, ini beneran bukan becandan, apalagi bohong. Sebagai anak pertama tentu orang tua lebih membebankan segala bantuan tenaga kepada saya, sejalan dengan itu, orang tua menuntut saya untuk belajar agama dan berprestasi di bidang apapun tanpa terkecuali, baik akademik maupun non akademik. alhamdulillah saya menyanggupi walupun dalam tekanan tuntutan itu ada saja yang gak sesuai target, tapi soal ranking di kelas, selama 3 tahun SMP saya selalu 3 besar.

Saya mau tanya, apakah waktu usia SMP dulu para pirsawan juga punya tuntutan sama kayak saya? terutama yang statusnya anak mbarep? jawabannya masih wallahu a’lam...

Tentu aja kisah “pilu” SMP saya gak bisa dijadiin hipotesis atas kasus Awkarin. Tapi kisahnya cenderung ada kesamaan pas kita masuk usia SMA. Setelah saya SMA (di madrasah aliyah tepatnya), saya udah lepas dari “genggaman” orang tua dan dititipin di sebuah pondok pesantren nan bersahaja. Tapi apa yang terjadi, di pondok yang seharusnya saya belajar agama dengan serius kayak pesen bapak saya, saya justru sering bolos main PS dan nongkrong di terminal sama stasiun. Jangan tanya soal etika dan moralitas deh, wong saya kenal rokok sama kopi aja pas waktu mondok kok. Sayangnya saya gak bisa kenalan sama anak-anak pondok putri...hehe

Jangankan ngaji, ikut jama’ah sholawat aja jarang-jarang. Jujur aja nih ya, saking seringnya dipaksa ikut jama’ah solawatan pas SMP sama babe saya, rasanya tuh bosen banget. Akhirnya, untuk melepas kebosanan itu, saya sering dengerin lagu-lagu hadkor macam SOAD, A7x, Sepultura, Dragonforce, dan band-band metal lokal. Saya dengerinnya di warung seberang kampung. Saya juga kadang-kadang nonton konser band-band metal di alun-alun kota. Dan bisa ditebak, selama tiga tahun mondok dan sekolah aliyah, babar blas gak mudeng apa-apa, apal alfiyah aja enggak, apalagi paham nahwu shorof...

Dulu saya suka banget mamerin kenakalan-kenakalan yang saya lakukan. Saya sering debat sama temen-temen soal petualangan permbolosan dan kelakuan urakan di luar pondok. Pokoknya semakin nakal semakin keren, semakin sering ngeloncat pager pondok semakin berani, dan semakin banyak ngelanggar aturan semakin gagah. Kalo dulu saya udah melek teknologi dan bisa aplod foto, tak jamin medsos-medsos jaman itu udah dipenuhin sama foto-foto kenakalan saya...

Ini baru sekelumit cerita aja yang saya yakin banyak orang-orang jaman sekarang ngalamin kayak gitu. Seenggaknya secara psikologis pernah pengin kayak gitu lah, atau seenggaknya lagi pernah liat temen seangkatan SMA kayak gitu. Kalo gak pernah liat kayak gitu, katrok namanya.


Sekarang, kita mendapatkan duplikat masa-masa SMA kita dalam diri Awkarin. Saya cuman mau ngedoain semoga dhek karin tetep sehat wal-afiyat, maaf oom gak bisa ngasih nasehat apa-apa buat dhek karin...

Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya