Seandainya Algojo Hukuman Mati direshuffle


foto:www.beritasatu.com


Dulu saya sempet demo buat ngedukung hukuman mati tetep berlaku di Indonesia, cz waktu itu saya ngerasa Indonesia udah jadi kandangnya mafia kelas dunia. Sebagai pemilik sah kedaulatan Negara dengan bukti KTP yang masih berlaku, saya seolah-olah ngeliat banyak makhluk-makhluk asing bergentayangan nggerogotin kekayaan Negara dengan kondisi mayoritas rakyat yang gak karuan nasibnya, ini baru yang ada di pulau jawa, apalagi yang ada di papua sana.

Salah satu yang bikin geregetan pastinya kalo denger peredaran narkoba, saya gak peduli deh dia cuman kurir, oprator, Bandar, produsen, atau pejabat yang kong-kalikong pokoknya harus ditebas lehernya biar Indonesia aman dari ancaman rusaknya generasi bangsa akibat mengonsumsi narkoba. Selain soal narkoba yang sering saya gembar-gemborkan pastinya hukuman mati buat para koruptor, pengemplang pajak, dan manusia-manusia yang ahli nyuci uang. Gimana coba? Saya ini nyuci baju aja gak mesti bersihnya, lha ini malah ada yang nyuci uang, oh my god.

Sekarang saya mah gak urusan dah sama hukuman mati, mau tetep berlaku monggo kalo udah gak berlaku ya gak papa. Yang namanya kehidupan kejahatan pasti selalu ada, ibarat kaedah nahwu kullu qoidatun mustasnayat, dalam setiap norma pasti ada yang tidak sesuai. Dan ketidak sesuaian ini pasti ada berbarengan dengan norma umum. Pendek kata, kalo ada orang normal pasti ada yang gak normal dan kalo ada orang baik pasti ada yang gak baik. Paham…!!!

Masalahnya, dengan kondisi bangsa yang emang lagi gak karuan kayak gini, moralitas tercerabut, budaya bangsa udah banyak yang gak peduli, tradisi leluhur dilupain sama generasi muda, termasuk juga korupsi dan perebutan kuasa. Bikin manusia-manusia Indonesia berubah menjadi pemuja kebaikan yang dalam pemujaannya itu pengin ngubah yang tidak baik dengan cara-cara yang gak manusiawi. Waduh, njelimet amat urusannya. Ngomong-ngomong para pembaca paham gak ya maksud saya? Hehe.

Ngaku aja deh, kita masih beranggapan kan yang namanya hukuman mati adalah upaya hukum paling yahud buat ngilangin kejahatan? Ya emang gak semua bentuk kejahatan harus dihukum mati, paling juga prosentasenya cuman 5% aja yang masuk kategori hukuman mati. Tapi 5% itu kejahatan-kejahatan kelas kakap lho.

Asal kita tau aja, ternyata hukuman mati juga bukan cara yang efektif buat munculin rasa jera bagi para penjahat-penjahat di luar sana. Kenapa demikian? Ya karena penjahat-penjahat itu masih bias nyari celah buat lolos dari jerat hokum, apalagi penjahat-penjahat berkerah putih, ya mereka aman sutarman aja ngelakuin praktek mafia buat ngerampok kekayaan negeri ini.

Waduh… maap ya para sidang pembaca, omongan saya jadi ngelantur kayak gini, utopis banget, seolah-olah saya ini orang baik yang pengin bebas dari neraka mafia yang ada di bangsa ini. Dan sebenernya perasaan kayak begini ini yang dirasain sebagian besar masyarakat Indonesia, harapan-harapan soal kebaikan bangsa yang gak tau bisa terwujud apa enggak. Makanya wajar aja kalo ada sebagian kelompok yang nawarin system Negara model khilafah ataupun komunisme, atau mungkin ada yang nawarin pemerintahan model padepokan…hehe

Soal eksekusi mati yang barusan aja kejadian semalem, saya no komen dah. Saya Cuma ngedoain moga-moga yang ditembak algojo semalem khusnul khotimah dan diterima semua pertobatannya.

Saya Cuma ngebayangin, seandainya semalem beberapa detik sebelum eksekusi algojonya ada yang direshuffle, lucu kali ya…hehe


Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya