Zakat itu Wajib, Gak Istimewa, Jangan Dipamerin

foto:geraldvincent.wordpress.com


Sedih rasanya kalo liat orang-orang ngantri buat ngedapetin jatah pembagian zakatnya. Mereka ngantri, berdesak-desakan, berjejal-jejalan, bahkan ada yang sampe kegencet-gencet. Itu gak kejadian di kampung saya sih, tapi saya ngliatnya di berita. Beritanya juga di Redaksi trans 7 yang kata temen-temen khusus mberitain yang sedih-sedih.

Kayak biasanya, yang diberitan tiap taun menjelang lebaran itu orang kaya raya yang pengin mbagiin zakat sama warga miskin dengan kisah kayak di atas itu tadi. Herannya orang kayanya gak pernah dimunculin di layar tivi buat diwawancarai kek atau buat nampang aja gitu biar pemirsa tau siapa sang juragannya.

Ah, tapi itu mah gak penting. Berita itu mau bener apa enggak kita cuekin aja dulu, yang mau kita omongin disini soal narsisme dalam pembagian zakat itu yang emang ada sebagian juragan di negeri ini yang masih suka pamer. Gak percaya? Tanya aja sama duta zakat dari LAZISNU atau LAZIS-LAZIS yang lain.

Tadinya saya cuek aja kalo mereka mau pamer soal nominal zakat yang mereka sumangin. Tapi kalo di pikir-pikir, kepameran mereka itu kok ada yang janggal ya?

Gini-gini, saya gak pengen ada nada sentimen buat para juragan wajib zakat itu. Tapi zakat itu kan wajib, yang namanya barang wajib itu seharusnya kan wajar, dan yang namanya kewajaran itu biasa aja gak ada yang istimewa dan spesial. Lantas yang mau dipamerin yang sebelah mana?

Selain itu ada pertanyaan lagi, yang namanya harta, apalagi yang hartanya berlebih, pasti sebagiannya ada hak orang lain. Karena itu hak orang lain, berarti harus kita kasihkan sama yang berhak. Karena itu haknya orang lain juga, ngapain kita pamer udah ngasih sedekah dan zakat pake narsis seolah-olah itu kado ulang tahun buat warga sekampung. Udah gitu warga sekampung dipanggil suruh ngantri dan kejadian deh peristiwa yang diberitain sama tim Redaksi Trans 7 tadi...

Mungkin aja ni ya mungkin aja. Berita yang sering muncul perihal pembagian zakat itu gak ada yang bener. Kali-kali aja itu cuma sensasi buat ngimbangin berita seputar mudik dan hedonisme labaran. Tapi kok ya beritanya gawat banget kayak gitu sih ya...

Yang penting kalo kita mau zakat, serahin aja ke amil biar pembagiannya aman dan di”amanin” #eh...

Dan jangan lupa, pas nyerahin zakatnya foto dulu...cekreeekk...

Comments

Popular posts from this blog

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Bangun SDM dan Tekankan Peran Keluarga dalam Pendidikan

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya