#Bangga itu Keren

foto:twitter

Ayo kita berbangga. Bangga jadi ini, bangga jadi itu, bangga jadi keluarga besar ini dan itu. Bangga bangga dan bangga. Gak penting kamu tau soal ini dan itu yang penting bangga dulu.

#bangga… kayaknya udah jadi trend masa kini. Semua hal yang kita anut atau bahkan yang sebenernya baru aja kita kenal wajib fardhu ‘ain hukumnya untuk kita bangga-banggakan. Di era narsis dan selfie yang semakin merajalela ini, kita dikasih kesempatan seluas-luasnya buat membanggakan sesuatu.

Kapan lagi kita bisa dengan mudah menunjukkan rasa bangga kita sama hal-hal yang ada di sekitar kita. Punya kandang ayam baru, bangga. Punya kampus baru, bangga. Punya sepeda baru, bangga. Punya pacar baru, bangga. Punya mantan baru, bangga.

Coba pikir, kapan lagi…??

Udah gak usah-malu-malu kalo mau ngebanggain sesuatu. Baru-baru ini Ada satu organisasi pergerakan yang menurut saya terbesar di negeri ini yang dengan Percaya Diri tinggi bikin satu frame foto profil Facebook yang didesain dengan tulisan #BanggaJadiP**I

Hebat sekali… sayapun jadi ikut-ikutan bangga sama inovasi yang begituan. Coba pikir, biar kader-kadernya nambah banyak, mereka melakukan gerak cepat dengan manfaatin medsos.

Soal cita-cita gerakan? Ah, apaan itu, absurd. Yang penting dedek-dedek emmeesskerekrut dulu…

Gak nanggung-nanggung, mereka  nyewa pakar IT buat bikin desain itu. Setelah #BanggaJadiP**I kesebar di seluruh jagad maya, langsung deh dedek-dedek emmeesss kepincut sama organisasi itu dan jadi anggotanya sekaligus jadi bribikan senior-seniornya.

Ada juga kampus yang bikin begituan. Kampus ini malah bikin MOB gede-gedean buat bikin logo kampus selebar lapangan bola. MOB itu berupa seluruh mahasiswa baru yang ada di kampus itu yang barisannya ditata sedemikian rupa trus dikasih kertas warna-warni buat bikin selebrasi dan jadi logo kampus yang bisa bergoyang-goyang.

Kampus ini malah berani keluar ongkos mahal biar MOB itu berjalan sukses. Bukan Cuma keluar ongkos mahal. Kampus itu juga mengerahkan keamanan super ketat biar MOB itu berjalan aman. Usut-punya usut katanya pas mau bikin MOB itu ada beberapa mahasiswa senior yang memprovokasi aksi demo buat ngegagalin MOB itu, wah kurang ajar senior-senior itu. Malahan yang mprovokasi katanya mahasiswa senior pedotanalias gagal lulus… tambah kurang ajar…

Dengan berbagai usaha sukses juga MOB itu, dan hasilnya kita semua bangga dengan kampus hijau yang bikin klepek-klepek pas nonton videonya. Mahasiswa baru yang baru aja masuk dan diusik dengan Uang Kuliah Tunggal yang mahal, akhirnya ikut-ikutan bangga trus lupa deh kalo kuliahnya ternyata mahal….hehe

Santai aja. Bangga-banggaan kayak gitu sah kok.

Gak usah takut sama fasisme. Malahan kalo urusan bangga-banggaan harus bernalar fasis. Biar kebanggaan kita gak luntur sama kampus itu. Soal gimana-gimana kampusnya, right or wrong is my campus (kapakno-kapak yo iki kampusku)

Jaman sekarang kok takut fasis, emang jamannya mbah hittler sama om mussolini apah. Udahlah kita nikmatin aja kebanggaan kita ini.


#bangga…

Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya