Mencemarkan Nama Cemar


foto:tv.liputan6.com


Masih soal om Freddy dan habib Haris. Kasusnya semakin menggelinding di jalan yang menukik, tak terhenti dan entah berujung di mana. Seolah-olah bola liar itu dibiarkan menggelinding hingga masyarakat bosan melihatnya. Setelah masyarakat bosan, lupa sudahlah mereka dengan kasus ini. 

Apah, ente-ente semua udah lupa, masya allah…

Ente gak paham apa yang ane tulis ini, siapa om Freddy dan siapa Habib Haris juga udah lupa. Atau emang nggak memperhatikan?

Ane ceritain lagi deh ceritanya. Dulu tahun 2014 Habib Haris ketemu sama om freddy di LP Cipinang, sebetulnya yang mau ditemuin Vanny Rosyanne buat muas-muasin hasrat kenthunyaOm Freddy…hehe

Nah, karena yang datang ternyata Habib Haris apa boleh buat… hasrat kenthu akhirnya dilampiaskan dengan cerita panjang lebar soal profesi, pekerjaan, dan bisnisnya om Freddy yang melibatkan banyak aparat penegak hukum dan TNI.

Singkat cerita pertemuan itu kelar. Habib Haris pulang dan om Freddy lega. Setelah dua tahun berlalu Habib Haris baru kepikiran bikin tulisan yang menyudutkan TNI, POLRI dan BNN. Tentu mereka bertiga merasa dicermankan nama cemarnya, eh nama baiknya.

Lagian si Habib ini kok pake kelamaan nulis curhatannya om Freddy, apa sampean lupa bib? Apa terlalu sibuk? Kok lupa nulis sampe dua tahun. Udah gitu nulisnya kurang jelas lagi. Tuh BNN udah siap koopratif kalo si Habib berani sebut nama siapa aja yang terlibat dalam bisnisnya om Freddy

Sikap koopratif BNN udah kelihatan kok. Semalem waktu ada talkshow di CNN Indonesia jam 9 malemHabib Haris sama pak Selamet selaku humas ata jubirnya BNN diskusi sambil guyon bareng kok, gak ada ketegangan atau perdebatan kusir di antara mereka. Semua cair walaupun Habib Haris stastusnya tetep tersangka.

Sebenernya, saya dan juga masyarakat pada umumnya gak gumun kalo tiga institusi itu (TNI, POLRI, BNN) namanya dicemarkan. Dari dulu kan emang udah cemar. Mereka suk ngutip biaya keamanan kan dari bisnis yang tak sesuai norma di masyarakat kita.

Ah sudahlah, kalo saya cerita panjang-panjang perihal sepak terjang dan prestasi tiga institusi itu malah jadi tersangka kaya Habib Haris lagi.

Saya juga kasihan sama mereka bertiga, udah namanya terlanjur tercemar, malah tambah dicemarkan lagi. Gagal deh cita-cita lek Francesco Tito, pak dek Buwas, dan lek Gatot buat mereformasi dan bersih-bersih institusi mereka. 

Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya