Senengnya Main Bakar-bakaran



foto:banjarmasin.tribunnews.com


Dulu waktu balita, kita sering bikin ortu kalang kabut pas kita lagi main. Biasanya karena sesuatu yang kita mainin menurut ortu bahaya, padahal menurut kita nyenangin. Contoh, main air di kali sama main bakar-bakaran.

Untuk yang terakhir, ortu atau lebih spesifik mami kita, biasanya bikin aturan ketat, pertama jangan sampe nyentuh korek api, kedua papi gak boleh merokok di depan kita, dan ketiga, ini aturan buat mami sendiri sebetulnya, jangan sampai kita ikut mami masak di dapur.

Beragam aturan itu dibuat biar kita gak terancam bahaya api yang dengan mudah membakar kulit kita yang masih mulus.

Tapi, walaupun udah dibuat macam-macam aturan dan strategi antisipasi, tetep aja kita nekat main api. Biasalah, waktu balita, kalo dilarang justru semakin tertantang. Dan emang itu alasan kita main api, karena ada larangan dari ortu, kalo kita berhasil main api, sensasinya luar biasa, seolah-olah kita udah lebih dewasa ketimbang temen kita yang belum bisa main api.

Sensasi main api ternyata gak berubah sampe sekarang. Kebuktikan sama warga Tanjung Balai yang mbakar vihara dan kelenteng, walaupun udah di cegat sama polisi… kita ucapin selamet buat keberanian mereka… prok-prok-prok…

Tapi mbakarnya kok gampang banget ya? alesannya cuman gara-gara cik meliana protes suara adzan terlalu keras. apa mungkin polisinya mbiarin gitu aja…?? ah, gak mungkin, kalo dibiarin malah warga gak mungkin mbakar klenteng. Kan mereka balita, mereka mbakar kelenteng justru karena dilarang. Dan karena mereka berhasil mbakar kelenteng, mereka sekarang jadi ngerasa lebih dewasa ketimbang temen-temennya yang gak berani mbakar tempat ibadah…

Yang perlu kita pahami dari kejadian ini, menurut saya bukan konflik antar agamanya, tapi sensasinya bro…

Maaf ya bro, bukannya saya gak prihatin sama kejadian ini. 

Saya kasih tau bro, mbakar tempat ibadah mah udah biasa. Kita gak usah serius nanggepinnya. Ini kan oprasi senyap anak buahnya Bang Yos, musuhnya BIS itu, yang mrovokasi warga. mereka lagi gak ada kerjaan, jadinya ya gitu deh, ngasih mainan buat umat-umat yang punya mental balita...  

Atau jangan-jangan kejadian ini sengaja didesain buat meredupkan kesebarnya testimoni Freddy Budiman. Biasakan mas-mas intel bikin gegeran kalo ada isu sensitif yang melibatkan aparat... (tu kan, teori konspirasi lagi...)

Ah, intinya kita gak usah serius dan gak usah sedih lah...  gimana kita bisa nikmatin hidup kalo dikit-dikit sedih dikit-dikit sedih ngeliat bakar-bakaran gitu, melankolis banget sih...

Saran saya, mari kita rasakan sensasinya bro. kalo hidup adem ayem berdampingan mah apa atuh… gak ada sensasinya sama sekali…

Wong Allah SWT ngasih pahala cuman buat orang yang berani menunjukkan kedigdayaan agamanya, ya tho…

Udah banyak kan pembakaran tempat ibadah. Coba deh mas bro dan mbak sist Tanya sama warga ahmadiyah, udah perapa masjid mereka di bakar sama gerombolan Islam yang masih balita itu #eh keceplosan. Tapi warga ahmadiyah gak papa, ikhlas-ikhlas aja. Ya karena warga ahmadiyah tau, ini cuman buat nyenengin mereka doang.

Lho kok warga ahmadiyah banyak yang nangis? Itu cuman pura-pura, sekali lagi, buat nyenengin kelompok islam yang masih balita… paham…??

Udah ya mas bro, yang penting kita happy. Buat temen-temen penganut Taoisme ataupun kong-hu-chu, saya sarankan kalian nangis di depan kelompok muslim balita, biar kelompok muslim balita seneng, BIN juga seneng (keceplosan lagi...hehe)

Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya