Berani-beraninya Si Bos Ngomongin Si Ahok

foto:bacaberitaterupdate

Suatu hari saya diterima kerja di suatu tempat atas berkat tuhan yang maha kuasa diperantarai temenku yang baik hati mau nawarin kerja padahal ijazah yang masih saya punyai cuman nyampe SMP doank. Setali tiga uang, Bosku yang nerima kerja, sampe tulisan ini dibaca oleh pirsawan sekalian, belum nanya soal ijazah sama sekali, gak tau tuh dia lupa atau emang udah tau ijazahku bentuknya kaya apaan.

Soal ijazah gak usah dipusingin sama pirsawan sekalian. Yang mau saya ujarkan di sini soal si Bos yang hidupnya matrealistik lahir batin, sampe-sampe ada persoalan apapun yang menaungi dia hanya duit solusinya. Apalagi soal politik, wong ketika perumahan tempat dia tinggal mau dibangun apartemen dia cuek abizzz. Dikala para warga dan tokoh masyarakat setempat pada protes, Bosku malah bilang kalo dia netral, padahal dia sendiri ketua RT lho ya…

Bosku ini bener-bener tipikal kelas menengah sejati yang menjalani hidup hanya untuk apa yang dia pikirkan tanpa perlu nambah pikiran. Dia orangnya enggak kaya-kaya amat, miskin juga enggak, yah kalo dia miskin ngapain saya kerja sama dia. Soal intelektualitas, dia gak pinter-pinter amat, dia pinternya cuman bagemana bisa ndistribusiin data internet dengan cepat. Ngomongin soal politik? Dia sendiri aja udah lupa berapa kali golput pilkada sama pilpres, apa untungnya milih presiden, gubernur atau walikota buat dia? Yang penting urusan bisnis lancar, ijin-ijin usaha lancar, pajak gak membebani, selesai urusan. Udah ngerasa puas dia jadi warga negara. Urusan jokowi mau bikin tol apa mau ngeduk semen di Rembang, wes kono uruso dhewe… ngapain mrotes-mrotes urusan pemerintah, pake demo-demo segala, jangan-jangan demonya bayaran (hiii nggilani). Begitu yang ada di otak Bosku. Pokoknya dia itu kelas menengah sejati.

Tapi, seapatis-apatisnya Bosku yang gak pernah mikirin problematika politik. Eh, dia kepancing juga sama isunya si Ahok.

Kebetulan punya kebetulan, Bosku ini lagi seregep-seregepnya belajar ngaji, iya dia ngaji baca-tulis Al-qur’an. Seumur hidupnya, baru sekarang dia sadar buat mendalami agama. Biar hidupnya gak kesasar katanya. Nah, yang ngajarin dia ngaji kebetulan kakak kelasku yang emang yahud citra keagamaannya, gak kayak saya yang sholatnya masih bolong-bolong dan belum dapet tukang jait yang brilian buat nambalin…hehe. Ustadznya Bosku itu seorang guru ngaji lulusan IAIN, jadi marbot masjid, dan andalan warga buat ngurusin kegiatan-kegiatan keagamaan di perumahan Permata Puri. Klopp…

Walaupun Bossku ini baru-baru aja belajar agama, tapi loyalitasnya sama agama jangan ditanya. Dia orang yang paling tertib setor zakat mal dan amal jariyah di masjid. Dan yang bikin saya salut sama Bosku, ketika belajar BTQ, dia minta pak ustadz supaya ngajarin Surat Al-maidah ayat 51, dia penasaran sama ayat itu. Selain pengin lancar mbaca Qur’an, dia juga pengin tau artinya setafsir-tafsirnya… tambah klopp lagi mantap…

Gak cuman sampe di situ, sekali waktu pas dia belajar ngaji, saya gak sengaja ngupingin cara dia ngaji. Lumayan, perkembanganya agak meningkat. Tapi, di tengah-tengah ngaji, dia nanya sama ustadznya, “apa hukumnya memilih pemimpin non muslim?”

Pak ustadz gak langsung njawab. Biasa, sebage seorang ustadz yang alim dan bijaksana dia gak langsung njawab pertanyaan. Dia tahan jawabannya sambil ngelus-ngelus jenggotnya dan matanya merem-merem berwibawa. Setelah beberapa saat, si ustadz ngomong pelan-pelan, “kalo hukum agama, jelas melarang pak. Tapi ketika hukum negara menyetarakan warganya tanpa pandang agama, saya kira tidak masalah.” Syukur deh, lumayan bijaksana jawaban si Ustadz ini…hehe

Eh ternyata, Bosku gak puas sama jawabannya si Ustadz. Dia menanggapi dengan agak ketus, “selain non muslim, si Ahok kan juga cina.” Si Ustadz agak kaget gimana gitu, kok tiba-tiba nyambung sama urusannya si Ahok ya. Tapi sebetulnya sejak awal udah bisa ketebak kemana arah omongan Bosku itu.

Bossku nyambung lagi, “tadz, coba kita lihat deh betapa cina-cina ini udah memonopoli sektor ekonomi.”

“ kita emang ngakuin kita udah kalah di sektor ekonomi, tapi jangan kalah dalam hal politik lah.”

“ini si Ahok, setelah dia sukses jadi gubernur, sebentar lagi dia jadi presiden, masa iya negaranya indonesia presidennya cina, kan lucu.”

“kok bisa gitu pak?” si ustadz agak bingung.

“ya bisa lah tadz, coba liat si jokowi? Trendnya sekarang gitu tadz.”

“jangan lupa tadz, ini negara dengan penduduk mayoritas islam terbesar di dunia lho, jangan mau dipimpin non muslim.”

Setelah diceramahin Bosku, si ustadz cuman bisa manggut-manggut dan bilang “urusan politik, saya gak tau gimana pak. tapi jangan sampe ada perpecahan, jangan sampe kita perang gara-gara beda agama dan suku.”


Sampe di sini, saya baru nyadar kalo isu tentang Ahok udah nyedot banyak sekali perhatian publik. Wong si Bosku ini yang apatis lahir batin sama presiden aja bisa sebegitu perhatiannya sama si Ahok, apalagi para aktifis, politisi, dan agamawan.

Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya