Membela Islam Apa Malu-maluin Islam?

foto:rayonpancasila.worpress.com

Saya seorang muslim dan sudah berkomitmen untuk tidak menghina agamaku sendiri, saya juga akan mati-matian membela kehormatan Islam. Tapi apa jadinya kalo kita melakukan pembelaan dengan ‘lebay’?

Contohnya, ketika ahok ngasih pengarahan sama warga pulau seribu, trus dibully habis-habisan sama orang-orang bersorban dan berpentungan. Pasalnya gara-gara Ahok menghimbau warga biar gak gampang dibodohin sama orang yang melakukan kampanye hitam pake ayat Al-qur’an, apalagi sampe pake ayat Al-qur’an, apalagi sampe ngutip surat Al-maidah ayat 151. Perhatikan baik-baik, ahok cuman nyruh kita hati-hati sama ORANG yang PAKE ayat Al-qur’an, tuh saya sampe nulis kata kuncinya pake huruf kapital semua.

Pertanyaan sederhana, kalo kita perhatikan kata kuncinya. Siapakah yang sedang dihina Ahok? Alqur’annya atau orang yang suka pake ayat alqur’an? Bikin malu…!!!

Karena keceplosan Ahok itulah sebagian masyarakat muslim bersorban, berjubah,dan berpentungan ramai-ramai menghujat Ahok, katanya udah menghina Alqur’an. Yailah, kok begini jadinya. Lah, kalo membela Islam dengan cara menghujat gitu, apa iya umat islam yang waras ngerasa dibela? yang ada kita malah malu-malu sendiri gara-gara ada umat islam unyuk-unyuk yang kelakuannya kayak anak TK rebutan mainan.

Saya tegaskan, saya bukan tim suksesnya ahok, pemilihnya juga bukan, boro-boro jadi tim suksesnya Ahok wong saya aja tinggalnya di Semarang. Di Semarangpun saya gak punya hak pilih wong KTP saya Banyumas. Jadi klir sudah, saya bukan siapa-siapanya Ahok, juga bukan rakyat yang lagi diPHP sama Ahok.

Satu lagi saya mbuktiin kekanak-kanakan mereka secara langsung di depan hidung sendiri. Waktu ada acara Asyura yang diadain kaum Syi’ah sejawa tengah, kelompok pentungan bersorban ini dateng nggerudug ke TKP. Untungnya udah ada Brimob sama Dalmas berkompi-kompi, jadinya situasi agak terkendali lah, walaupun Brimob sama Dalmasnya malu-malu kucing gitu berhadapan sama kelompok yang bawa pentungan ini. Ngomong-ngomong kok Brimob sama Dalmasnya gak trengginas ya? Gak kayak dulu pas saya demo sama temen-temen langsung dilibas trus digelandang ke kantor polisi, kok sama kelompok unyuk-unyuk ini mereka takut-takut gitu sih… takut sama pentungannya kali…hehe

Balik kesoal kelompok pentungan ini. Sebetulnya mereka udah semenjak seminggu lalu memprotes kepolisian, pemprof jateng, dan pihak-pihak terkait buat narik ijin kaum Syi’ah berkegiatan, alesannya Syi’ah itu sesat dan ngerusak aqidah, contohnya ada di foto pamflet yang jadi iklan mereka memprovokasi masa. Foto pamflet itu gambarnya korban perang Suriah yang mengerikan. Malahan mereka nyama-nyamain Syi’ah dengan PKI, sama dari mana coba? Wong jenis gerakan dan ideologinya aja beda. Udah gitu PKI kan udah gak ada. Kalo mereka nyamain Syi’ah dengan PKI karena berakidah sesat dan mengancam NKRI, apa  buktinya? Apa sejarahnya? Gak mawas diri apa, yang mengancam NKRI ya mereka itu.

Mereka udah pinter ngait-ngaitin gerakan intoleran mereka dengan rumusan aswaja yang dibikin KH Hasym Asy’ari dalam Qanun Asasi, seolah-olah mereka pengikut setia Mbah Hasyim dan membela pemikiran beliau. Padahal jauh panggang dari api, mereka justru melenceng jauh dari prinsip beragama Mbah Hasyim, yaitu saling menghormati, menghargai, toleran, dan menjaga perdamaian. Enggak grusa-grusu mengkafir-sesatkan setiap kelompok yang gak sepaham dengan mereka. Pengikut Mbah Hasyim macam apa mereka ini…??

Mereka dengan pedenya nyebut siapapun yang bermadzhab empat, berakidah menurut Abu Hasan Al-Asy’ari dan Abu Mansur Al-Maturidi, bertasawuf menurut Imam Al-Ghazali,  dan bethoriqoh Ba’allawi seperti habib Luthfi. Yang mengamalkan Islam kayak begini adalah orang-orang shaleh seperti kelompok unyu-unyu ini. Lah Syi’ah, sama sekali gak ngikutin seperti yang disebutin mereka. Asal tau aja ya, madzhab gak cuman empat, ada banyak. Imam-imam tashawuf apalagi, ada ribuan, ada Syeikh Abdul Qadir Al-jailani, Al-kindi, Mulla Sadra,  dll. Kebetulan aja yang mereka tau cuman si imam botak Al-Ghazali. Trus mursyid thoriqoh, ribuan boookk. Gak cuman Ba’allawi, Habib Luthfi aja sampe mengorganisir sekitar 300-an thoriqoh yang ada di Indonesia… camkan itu…!!!

Kaum Syi’ah yang kebetulan madzhab dan thoriqohnya beda dengan mayoritas Islam di Indonesia, otomatis dianggep kafir dan sesat sama kelompok pentungan berotak jenggot ini. Masya Allah, pengetahuan mereka tentang agama sendiri aja sependek itu, gimana mau ngertiin agama lain?

Yah begini lah kalo membela Islam tanpa bekal ilmu dan kesadaran beragama yang tepat.  Cara-caranya kelewat lebay sampe-sampe semua yang gak sesuai dengan gaya arab dikafir-sesatkan. Pokoknya bagi mereka Arab adalah pusatnya Islam dengan bukti Ka’bah ada di sana. Ampun…

Semoga Allah menjaga tangan ini biar gak pernah megang pentungan dan menjaga kening ini biar gak ada titik item.  Amin…


Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

Wow, Seminar Hasil Penelitian Balai Litbang Agama Semarang Ungkap 42 Persen Mahasiswa LDK Setuju Khilafah

FKPT Jateng Ajak Tingkatkan Kewaspadaan Dini Hadapi Terorisme