Hai FPI, Dibayar Berapa Kalian Buat “Kampanye” Ahok?

foto:kompasiana

Banyak analisis bermunculan pas aksi bela islam 4 november kemaren. Ada yang ngomong ini aksi settingan para purnawirawan jendral, ada yang bilang ini aksi karena kepentingan amerika, ada yang bilang ini emang bener-bener aksi tulus ikhlas buat membela islam yang udah mulai diinjak-injak dan dinistakan.

Yang bener mana? Wawohua’lam. Yang jelas-jelas saya lihat dan rasakan justru malah bikin nama Ahok terkenal bak selebritis yang lagi naik daun (tinggal nunggu kapan gugurnya).

Beneran, Ahok sekarang tambah terkenal kan? Seumpama aja Ahok ini penyanyi dan bikin single, langsung deh saya  beli lagunya. Atau kalo si Ahok ini aktor dan sedang launching film terbaru semisal judulnya “Ada Apa Dengan Ibu Kota” langsung saya tonton  sekaligus ngeborong semua tiket nontonnya. Atau kalo Ahok ini artis yang hobi bikin sensasi, saya gak akan pernah jadi hatersnya, saya bakalan jadi Loversnya lah kalo boleh. Atau mungkin yang paling parah, nanti pas pilkada DKI bulan februari, saya paksa KPUD Jakarta buat dateng ke Semarang, saya mau ikutan nyoblos Ahok. Lho kok bisa? Ya bisa lah, wong ini urusan Jakarta bukan cuman buat warga Jakarta doang, tapi buat seluruh rakyat Indonesia…

Dan yang bikin saya heran. Kok bisa-bisanya FPI gak bisa membaca situasi politik saat ini. Seharusnya mereka tau, kalo semakin keras neriak-neriakkin si Ahok justru malah bikin simpati buat Ahok semakin banyak. Bukannya malah warga jakarta menolak Ahok, malahan calon pemilih Ahok makin banyak.

Kalo emang beneran mau nyingkirin Ahok dari belantika politik tanah air, seharusnya FPI bisa lebih lihai melobi para pemodal-pemodal kelas kakap yang siap ngabisin ratusan triliun buat bikin reklamasi teluk jakarta itu. Kalo pake cara aksi kayak gini mah, malah bikin Ahok kampanye gratis.

Nih saya bilangin, aksi-aksi kayak gitu bisa dengan gampang dibikin sama mahasiswa smester satu. Tinggal ngomong aja kalo Ahok korupsi atau memanipulasi kebijakan, para mahasiswa dikasih propaganda udah deh langsung mahsaiswa turun kejalan di trotoarnya dan ngopa-ngopi sambil udad-udud (gak jadi aksi…hehe)

Sebetulnya saya salut abis sama FPI, di tengah lesunya gerakan mahasiswa, mereka bisa menginspirasi kita-kita buat turun jalan lagi. Seenggaknya ada sekelompok Mahasiswa yang biasanya disebut Himpunan Mahasiswa Islam bisa kembali hadir di jalanan sambil bawa mega phone. Ini suatu ketakjuban dari saya, karena biasanya kelompok Mahasiswa islam ini lebih sering nongkrong bareng pejabat ketimbang demo di hadapannya.

Kembali kesoal Aksi 4 november. Saya curiga, jangan-jangan ini aksi bayaran yang dibandarin sama Ahok langsung.

Kenapa saya curiga kayak gitu? Begini, sebagai pengamat dan komentator politik paling cerdas di negeri ini, seharusnya Imam Besar Habib Rizieq tahu bahwa kampanye terbaik adalah mencitrakan diri sebagai orang yang didholimi. Setelah itu kita tinggal mengumbar penampilan yang kasihan dan butuh simpati. Karena rasa kasihan itulah kemudian khayalak ramai bakalan mencurahkan rasa simpatinya kepada kita. Metode pemenangan pemilu seperti ini sudah dipraktekin sama megawati, SBY, dan Jokowi.

Nah, Ahok yang sadar dirinya adalah kaum minoritas baik dari sisi ras ataupun agama gak punya pilihan lain selain mencitrakan diri sebagai orang yang terdholimi. Dan orang yang bisa memerankan sebagai tokoh antagonis yang tega mendholimi Ahok ya cuman Habib Rizieq dengan muka garangnya itu. Klopp… sukses berat kampanyenya Ahok.


Pertanyaan saya cuman satu, berapa FPI dapet bayaran dari Ahok…??

Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya