Di Balik Fatwa MUI


Saya mau bikin testimoni sngkat. Saya terus terang aja, testimoni ini jauh dari kata ilmiyah apalagi argumentatif, sepenuhnya emosional dan gak bermutu. Kalo mau nyebut ini sebagai penistaan ya monggo, tapi jangan dibawa ke pengadilan, saya gak siap, wong saya juga tidak dalam rangka nyalon gubernur kok.

Ini soal Fatwa MUI yang semakin hari semakin bikin umat islam jadi minder. Gimana gak minder, wong fatwa yang dikeluarin pasti susah banget dinalar. Mulai dari fatwa halal Hijab merek Zoya dan hijab yang lain haram karena terbuat dari bahan-bahan yang mengandung lemak babi. Gimana ada lemak babi? Wong bikin hijab aja dari kain, kain dibikin dari kapas, kapas dipetik dari pohon randu, pohon randu gak ada lemaknya. Jangankan lemak babi, lemak semut aja gak nempel di situ. Eh, gak ada angin gak ada ujan, ujug-ujug cuman hijab Zoya yang dapet SHM (Sertifikat Halal Mutlak).

Terus ada lagi soal pengharaman memilih pemimpin non muslim. Ah… kalo yang ini saya gak mau nerusin lah, udah bosen mbahasnya…

Kita langsung aja masuk kefatwa yang paling muttakhir, yakni fatwa pengharaman mengenakan atribut-atribut natal. Sebuah fatwa yang menurut saya progressif.

Sekilas melihat fatwa ini jujur aja, saya setuju, karena saya memang gak pernah pake atribut natal seumur hidup saya. Selain saya muslim sejati, saya juga kere-hore, gak mungkin lah saya mampu beli tata-sandang-pangan dan pernak-pernik natal yang kata orang harganya susah dinalar kaum jomblo lan kere. Pertanyaannya, seumpama gak ada fatwa MUI sekalipun, mampukah saya bikin pernak-pernik dan atribut natal?

Lagian bung, tanggal 25 desember itu hari libur nasional, mayoritas umat yang gak berurusan dengan tetek benget natal lebih milih bobo manis di kamar. Kalo nantinya ikut melahap hidangan natal ya wajarlah, wong kita juga punya temen nasrani, apalagi temen nasrani kita udah berbaik hati ngasih berkat buat jomblo kere yang gak sempet masak…hehe

Tapi setelah saya berdiskusi dengan orang-orang yang agak liberal-liberal gimana gitu, eh kata mereka fatwa ini agak grusa-grusu. Kata mereka, yang namanya atribut itu kan lebih lekat dengan budaya daripada agama. Sama kayak orang islam yang kalo pas lebaran pake baju muslim dan menghidangkan ketupat. Apa mungkin non-muslim yang makan ketupat ujug-ujug jadi Islam? Kan enggak…

Sama juga orang muslim yang pake atribut natal. Apa iya ujug-ujug kalo pake topinya santa klaus jadi nasrani?

Nah kesimpulan saya, kalo fatwa natal berdasarkan aspek teologis, jelas ini gak berdasar. Tapi kalo fatwanya berdasarkan aspek ekonomis, ini bakal saya dukung habis-habisan. Tapi, sekali lagi pertanyaannya, seumpama toh gak ada fatwa MUI sekalipun, apa iya orang islam yang mayoritas kere-hore bakal beli semua atribut natal…??

Sumonggo dipikir karo ngopi lan udud…

Selamat natal dan tahun baru…


Comments

Popular posts from this blog

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Bangun SDM dan Tekankan Peran Keluarga dalam Pendidikan

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya

Tebarkan Kasih di Gersangnya Hati

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter