Pita Hitam untuk Segala Bencana

foto:kompasiana

Rabu 7 Desember kemaren jadi hari berkabung bangsa kita untuk yang kesekian kalinya. Gak ada yang berbahagia hari itu kecuali timnas sepak bola kita yang baru aja mastiin diri lolos ke semifinal piala AFF habis ngalahin Vietnam.

Sebelum gempa 6,7 SR yang muncul bak ci-luk-ba jam setengah lima subuh itu, dua hari sebelumnya helikopter punyanya Polri juga hilang kontak dan lenyap di perairan sumatra. Heran, saban akhir tahun ada aja bencana yang menimpa. Gak bisa apa sekali-kali tahun baru enggak pake bencana. Dulu aja tahun 2004 pas sehari sehabis natal, Aceh kena Tsunami. Sekarang Gempa buminya di Aceh lagi…heuheuheu…

Buat semua bencana, ayo deh kita semua make pita hitam sebagai simbol duka-lara. Tapi ngomong-ngomong soal pita hitam, kenapa ya cuman dipake pas tragedi-tragedi tertentu aja? Bencana kan gak muncul sekali-duakali doang, juga bukan cuman bencana-bencana besar. Dari beberapa ajakan buat make pita hitam pasti kaitannya sama bencana alam besar sama tragedi bom, bahkan cuman tragedi bom di daerah-daerah tertentu doang, padahal di syiria sama libya bom udah kayak ujan aja, tiap hari jatuh, kok gak ada seruan buat make pita hitam.

Gak usah jauh-jauh ke luar negeri deh, di tanah air aja, udah banyak tragedi yang muncul saban hari. Papua contohnya, gak tau udah berapa kali penembakan aparat terhadap penduduk lokal, perang antar suku yang disetting, sampe soal konflik pembebasan Papua dari NKRI. Contoh paling deket lagi soal konflik semen di pegunungan Kendeng Rembang yang jum’at tanggal 9 desember bakal nggeruduk ke gubernuran jawa tengah. Itu juga bencana.

Kenapa kita cuman milih satu-dua bencana doang?

Eh iya, di dunia persepakbolaan juga ada tragedi besar, persis di minggu-minggu ini, apa lagi kalo bukan klub Chapocoense yang kena kecelakaan pesawat. Lagi-lagi dunia berduka, tapi buat yang ini bukan pita hitam, tapi ban hitam yang dipake di lengan sebelah kanan sebagai simbol duka-lara. Emang sih di dunia sepak bola, simbol duka cita bukan pita hitam tapi ban hitam, yang pasti maknanya sama lah.

Ngomong-ngomong soal tragedi atawa bencana dalam dunia sepak bola, saya kira bukan cuman Chapocoense aja atau kecelakaan-kecelakaan yang menimpa klub-klub besar doang. Kita bisa lihat timnas irak yang gak punya stadion, timnas palestina yang gak boleh main bola di negara mereka sendiri gara-gara konflik sama israel, termasuk timnas Togo dan Nigeria yang kalo ketahuan main bola dituduh kafir trus diancem bakal digempur sama boko Haram. Itu kan bencana juga. Hal-hal kayak gitu juga layak dihormatin pake ban hitam.

Sepak bola Indonesia juga boleh digutuin. Malahan bencana sepak bola negeri kita bukan cuman akhir-akhir ini doang. Bencana udah muncul semenjak PSSI berdiri. Soal gaji telat, udah semenjak jaman penjajahan kali, soal pencurian umu, udah biasa juga. Trus soal apa lagi? Sogok-menyogok, pengaturan skor, dls. Kalo begini mah gak cukup pake ban hitam, sekalian sholat ghaib…hehe

Tapi sebenernya sob, pita ataw ban hitam, bisa kita pake tiap hari. Wong bencana selalu aja kejadian gak pernah nunggu waktu. Mulai dari bencana alam, bencana politik, bencana ekonomi, bahkan bencana kemanusiaan. Bencana itu bisa gede bisa kecil, pokoknya semua bencana.

Buat make pita hitam, kita gak usah milih-milih deh. Masa iya, udah pilih kasih, pilih bencana pula. Apa emang naluri kita yang suka milih hal-hal yang fantastis sampe-sampe soal bencana aja milih-milih…wedeh…


Inget ya sob, makin hari makin banyak bencana. saya kira kita perlu sedia stok pita hitam buat dipake tiap hari…

Comments

Popular posts from this blog

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Bangun SDM dan Tekankan Peran Keluarga dalam Pendidikan

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya