Selesaikan Kasus Penistaan dengan Cara Adat



foto:www.kompasmetro.net


Gawat. Betul-betul gawat. Bangsa yang katanya produsen kopi terbaik di dunia ini sekarang udah gak tau lagi caranya nyelesein masalah dengan cara adat. Dengan duduk nyante sambil nyeruput kopi. Gak tau apa sebabnya nih, bangsa ini lagi krisis kopi kali. Atau barangkali jualan kopi udah gak laku, mending jadi pengacara ketimbang bikin warung kopi, alias mending ngeluarin modal banyak dan sedikit ngulur waktu buat ngambil kuliah di Hukum biar jadi pengacara biar dapet job debat di pengadilan, ketimbang buka warung kopi yang beresiko diutangin sohib sendiri, serem kan.

Ane gak tau nih sejak kapan polisi, jaksa dan pengadilan jadi banjir job kayak gini, padahal biaya sekali berperkara di sana bisa buat seribu kali nongkrong di warung kopi. Apa biar warung kopi bisa laris lagi harus kita bubarin tuh tiga lembaga itu.

Dulu, leluhur kita, kalo ada masalah-masalah yang nyinggung perasaan, subjektif, dan individual, cukup diselesein dengan cara adat. Bisa diketemuin di rumah tetua adat, bisa ditemuin di tempat ibadah, atau diajak ke meja makan sekalian. Sekarang malah meja hijau yang dipake, kalopun di meja makan, pasti mejanya dicat ijo dulu…hehe

Intnya, bangsa yang katanya ramah dan pemaaf ini udah berubah jadi bangsa sumbu pendek yang mudah kebakar. Gampang banget sekarang nuduh orang ngelakuin penistaan, penodaan, bahkan pencemaran nama cemar. Semua tinggal tuduh, lapor, dan pasalnya udah tersedia. Ada UU PNPS, UU ITE, dlsb. Malah gak cuman itu. Nyinggung posisi presiden dikit aja, dituduh melakukan upaya makar…hii serem…

Biar kata presiden kita murah senyum dan sedikit suka humor, anti ecean dan suka ngece, nyatanya semenjak dipimpin sama dia bangsa ini malah berubah jadi bangsa pelapor, maksudnya dikit-dikit kalo tersinggung ngelapor. Terutama soal tuduhan makar sama sebelas tersangka itu, yang salah satunya mantan penyanyi legendaris, ane belum denger sekalipun upaya dari presiden buat ngajak ngopi mereka. Malah yang diajak makan siang ketua PBNU…hehe

Kasus Ahok aja sampe sekarang gak jelas kemana juntrungnya. Mbok ya dia ditanya dulu, apa bener dia emang niat melakukan penistaan. Termasuk juga Habib agung Riziek Shihab SAW (Sarjana Ahli Wanita), ditanya dong apa maksud pernyataannya soal sejarah pancasila, jangan-jangan referensi yang dipake sang habib agung emang valid, ya siapa tahu kan, kan gak semua yang jadi bahan dakwahnya hoax…

Masukan saya sih jangan asal tuduh penistaan lah, anggapan penistaan kan sesuatu yang subjektif banget. Kalo ngerasa kesinggung ya mbok diselesin secara adat. Jangan kesusu, kengopi aja…hehe

Ngopi bareng sambil tabayyun kan lebih sedap. Bisa ngobrol ngalor-ngidul, sekaligus ngelupain utang, bisa juga buat ngelupain semua kenaikan harga sembako…

Semoga, penyelesaian masalah dengan cara adat bisa bikin dada kita lega… amin…

Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya