PSSI saja bisa dibekukan, kenapa HTI tidak?

foto:kompasiana

Masih ingat waktu PSSI dibekukan pemerintah, tepatnya oleh menpora, gara-gara organisasi induk bal-balan itu dianggap sembrono. Bukannya fokus ngurusin bola malah PSSI dijadikan bahan bancaan para politisi berjas kuning.

PSSI yang harusnya “dikuasai” oleh orang-orang yang kapabel dalam urusan sepak bola, malah yang terjadi para mantan pemain bola, pelatih, pengamat, profesor-profesor olahraga, dan sejenisnya diusir. Mereka gak dijinin masuk ke PSSI dengan asumsi orang-orang kayak gini cuman paham masalah teknis sepak bola tapi gak paham soal ke-organisasi-an.

Akhirnya banyak politisi-politisi oportunis yang nendang bola aja gak bisa malah duduk jadi ex-co di PSSI.

Daripada ngabis-ngabisin duit sponsor, mending dibekuin aja sekalian. Toh negara gak bakal rugi kalo gak punya PSSI. Rakyat juga masih bisa kok main sepak bola, sekalipun gak dianggep sama FIFA. Yah apa sih FIFA. Itu cuman organisasi transnasional yang mengklaim diri sebagai “negaranya” sepakbola. Persis kaya Hizbut-Tahrir dan Ikhwanul-Muslimin yang mengklaim diri sebagai pionir khilafah.

Ngomong-ngomong soal Hizbut-Tahrir, kita juga harus ngomongin Hantu Teroris Indonesia (kalo disingkat HTI). Kira-kira hampir sama kasusnya dengan PSSI, cuman beda nasib aja. Kalo PSSI sempet dibekuin pemerintah, sekarang pemerintah yang kebingungan mbekuin HTI.

Pemerintah belum nemu alasan yang pas buat nguyel-uyel kelompok Islam abal-abal ini. Padahal udah terang benderang kalo cecunguk-cecunguk di dalemnya bukan orang yang punya ilmu mendalam soal Islam. Mereka bisanya cuman triak Allahu Akbar sambil pegang pentungan, trus mengkafir-kafirkan ulama-ulama yang berilmu tinggi dan moderat.

Sama kayak politisi berjas kuninglah, ngaku-ngaku tau bola tapi Cuma njadiin PSSI batu loncatan buat nyaleg. HTI juga sama, mereka punya visi nguasain parlemen, nguasain birokrasi, trus jadi menteri, habis itu bikin khilafah. Gak penting ilmu agamanya seberapa tinggi, yang penting kader-kadernya punya jenggot kambing, jidat item, dan celana cingkrang. Cukup. Sah jadi penegak Islam di Indonesia.

Sembari menyemai kader-kadernya di lapangan politik, mereka juga sibuk “mengislamkan” selebriti tanah air biar mau jadi ustadz-ustadzah di TV. Gak perlu mondok lama-lama, cukup plesir ke Umul-quro seminggu habis itu mampir di sungai nil dan nginep di aula Al-Azhar, sah jadi da’i jebolan timur tengah.

Dengan segudang kengawuran dalam konsep dakwahnya, belum bisa juga HTI dibekuin. Apa masalahnya pak menkumham?


Saya mau usul ke pak menpora deh, PSSI jangan dihidupin dulu sebelum Mourinho mau ngelatih timnas Indonesia.

Comments

Popular posts from this blog

Sarasehan Jurnalistik, Gerakan Santri Menulis Lawan Paham Radikalis

Bangun SDM dan Tekankan Peran Keluarga dalam Pendidikan

PB PMII Dukung POLRI Berantas Terorisme Sampai Ke Akar-Akarnya

Tebarkan Kasih di Gersangnya Hati

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter