Berani Hidup itu Hebat

foto:brilio.net

Slogan “berani mati”, sebaiknya kita pensiunkan. Slogan itu udah kuno, sekuno para pejuang yang perang lawan Belanda. Dulu sih iya, rawe-rawe rantas malang-malang putung, slogan itu bisa bikin ketar-ketir musuh. Tapi sekarang, udah gak mempan. Petinggi negara? Takut lapar sih iya... rawe-rawe rantas malang buat rakyat.

Kecuali Freddy Budiman, si bandar narkoba kelas kakap yang pasrah dihukum mati. Udah ngajuin banding dan segala macem upaya hukum, gagal semua. Sampe akhirnya dia rela mati asalkan diungkap dulu perwira-perwira yang lempar batu sembunyi narkoba, eh malah eksekusi matinya dipercepat (mohon kasus ini jangan sampe lupa gaes, please...).

Jaman sekarang slogannya harus dibalik, Berani hidup itu hebat. Jaman susah kayak gini gak banyak orang-orang yang optimis. Mayoritas orang lebih milih bunuh diri atau melacurkan diri.
Yang bunuh diri buanyak banget, amergo kasus ecek-ebret pula. Diputus pacar gantung diri, ditolak gebetan iris nadi, lamaran ditolak ko-id, gak lulus UN terkapar, dan lain sebagainya.

Yang melacurkan diri lebih banyak lagi, daripada susah-susah cari kerja mending jadi “prajurit” serangan fajar pas pilkada, siapa tahu diangkat jadi staff kalo jagoannya menang.

Ada juga yang jadi makelar pasal di DPR, makelar kasus di pengadilan, lamis-lamis lambe di depan pejabat kayak agen Semen Indonesia di Pegunungan Kendeng, jadi tukang jagalnya semen juga oke meskipun yang dijagal tetangga sendiri.  Jadi keamanannya Freeport juga boleh. Jadi calo tilang juga mau, seng penting dadi duit.

Orang-orang yang berani hidup dalam keadaan tak menentu itulah pejuang yang sebenarnya. Guru Wiyata Bhakti misalnya, digaji 300 ribu mereka tetep kerja meskipun lebih berat ketimbang guru PNS, malah mereka rela dikerjain sama calo PNS.

Buruh kasar yang gajinya cuman setengahnya UMR juga masih tabah-tabah aja hidupnya. Buruh tani it’s oke wae. Pedagan Kaki Lima tetep jualan masio harga cabe naik setinggi langit, padahal pernah didemo, tetep aja gak mau turun kayak presidennya. Mahasiswa pergerakan juga tetep kuliah walaupun pusing bayar UKT.

Loper koran, anak jalanan, dan pengangguran. Mereka tetep berani hidup meskipun besok mau makan apa belum kepikiran. Jangankan besok, nanti bisa udud sama ngopi aja gak jelas gimana, yang penting so must go on, asal urip.

Pengabdian terbesar manusia modern itu ketika bisa bertahan hidup untuk menghidupi orang lain. Gak harus idealis, asal jangan oportunis. Jadi orang baik itu gak mesti koar-koar gak jelas, kecuali paham teori Aksi Massa-nya Tan Malaka. Takutnya sia-sia kayak koar-koarnya GNPF-MUI, BEM-SI, atau Jambore Mahasiswa yang dengan gak sopan nggerudug rumahnya Pak Be Ye, untung Pak Be Ye dijaga ketat sama paspampres divisi D, aman deh...

Kalo udah ngelothok betul gimana caranya agitasi-propaganda serta khusyuk menghayati realitas objektif di basic-struktur sih monggo-monggo aja demo (sekalian blokir pantura). Tapi demonya harus pake aturan, bukan aturannya polisi, aturannya Tan Malaka.

Bertahan hidup itu gak gampang. Jangan kira orang-orang yang rumahnya gedongan, mobilnya canggih, rekeningnya ada di semua bank, istri simpenannya di tiap kabupaten  hidupnya aman sentosa. Mereka juga pusing mikirin besok mau hidup gimana.

Bukan makan apa yang mengganggu mereka, tapi gimana caranya sembunyi dari KPK, dari debt colector, gimana selingkuhan gak ketahuan istri, gimana kredit mobil sama rumah bisa lunas, dll. Yang begini ini juga masalah buat orang-orang borjuis.

Makanya harap maklum kalo ada pejabat, pengusaha, atau wakil rakyat yang mikirin dirinya sendiri, wong mereka juga pusing mikirin hidup. Apalagi hidup mereka diganggu sama proposal yang bejibun di meja kerjanya. Proposalnya lambe lamis, yang ngerubah watak baik para pejabat jadi bejat...

Mulai sekarang pemerintah gak usah pusing-pusing lagi mrovokasi nasionalisme dengan program Bela Negara, itu lho programnya menteri pertahanan (masih ada yang inget pemirsa?). Cara terbaik memupuk patriotisme adalah menanamkan nilai-nilai luhur bahwa “berani mati” itu ecek-ecek. Yang hebat itu sebaliknya, “berani hidup.”

Kalo Tan Malak bikin slogan “idealisme adalah kemewahan terakhir bagi pemuda”, sekarang kita bikin slogan tandingan, “berani hidup adalah kekonyolan terakhir bagi kaum tertindas.”
Lihat donk...!! jutaan pengangguran yang terkapar di negeri ini, gak jelas besok mereka mau makan apa, tapi mereka tetep berani melanjutkan besok. Setelah besok terlewati, besoknya lagi mereka lanjutkan, besoknya lagi mereka hidup dengan besoknya lagi, lagi, lagi, dan lagi terus kayak gitu sampai besoknya-besok... hebat kan...?? berani kan...??


Lek Joko, sampean berani hidup buat besok...?? jangan senyam-senyum kayak jendral besar... tak demo nanti...!!Berani Hidup itu Hebat


Comments

Popular posts from this blog

Lantik Ranting NU se Kecamatan Gunungpati, Kiai Hanif Tunjukkan Peran NU Hadapi Tantangan

Lawan Terorisme, FKPT Jateng Kenalkan Konsep Gemeter

Ragam Aksi Teror, Ika Unnes Sampaikan Pernyataan Sikap

Wow, Seminar Hasil Penelitian Balai Litbang Agama Semarang Ungkap 42 Persen Mahasiswa LDK Setuju Khilafah

FKPT Jateng Ajak Tingkatkan Kewaspadaan Dini Hadapi Terorisme